Jamu Heritage

Jamu merupakan warisan budaya pengobatan asli Indonesia yang telah dilestarikan secara turun-temurun. Jamu, yang terdiri dari racikan berbagai tanaman herbal, dipercaya dapat memberikan khasiat baik bagi tubuh karena telah digunakan bahkan jauh sebelum dikenalnya dunia pengobatan modern.

20 March 2019
Minyak Kelapa

Minyak Kelapa Dapat Mempercepat Penurunan Berat Badan, Apakah Benar ?

Banyak orang beranggapan bahwa minyak kelapa bisa menjadi salah satu makanan paling baik untuk penurunan berat badan. Namun, penelitian yang bertujuan untuk meneliti penurunan berat badan hanya dengan menambahkan minyak kelapa ke dalam diet tampaknya tidak konsisten.

Klaim kesehatan mengenai konsumsi minyak kelapa untuk menurunkan berat badan cenderung bergantung pada studi minyak rantai-trigliserida menengah (MCT).

Kelapa adalah merupakan sumber yang baik untuk MCT yang terjadi secara alami, tetapi minyak kelapa juga mengandung beberapa jenis lemak lainnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apakah minyak kelapa dapat membantu orang menurunkan berat badan dan cara kerjanya. Kami juga membahas cara menggunakan minyak kelapa, serta risiko dan pertimbangan untuk melakukannya.

Apakah itu bekerja?

MCT yang ada dalam minyak kelapa dapat membantu penurunan berat badan dan manajemen. Namun, temuan saat ini mengenai efek konsumsi minyak kelapa terhadap penurunan berat badan masih kontroversial.

Banyak orang menganggap bahwa menambahkan minyak kelapa ke dalam makanan dapat membantu meningkatkan penurunan berat badan. Namun, klaim ini cenderung bergantung pada temuan dari studi MCT dan minyak MCT. Meskipun minyak kelapa mengandung MCT, tidak sama dengan minyak MCT itu sendiri.

Minyak kelapa mengandung MCTS dalam jumlah kecil, seperti asam kaprat dan asam kaprilat. Namun, sekitar 50 persen kandungan lemak dalam minyak kelapa adalah asam laurat.

Beberapa orang menganggap asam laurat sebagai MCT, tetapi sebenarnya berada di antara trigliserida rantai panjang (LCT) dan MCT. Asam laurat mengandung 12 atom karbon, tetapi MCT yang ada dalam minyak MCT biasanya hanya mengandung enam hingga 10 atom karbon.

Mengapa ini berhasil?

MCT hadir dalam minyak kelapa dapat meningkatkan berat badan dengan meningkatkan metabolisme tubuh dan meningkatkan rasa kenyang.

Kami membahas dua mode aksi potensial berikut:

Efek metabolisme

MCT dalam minyak kelapa dapat mengurangi akumulasi lemak dalam tubuh.

Tubuh dapat dengan cepat memetabolisme MCT karena rantai karbonnya yang lebih pendek. Tidak seperti LCT, tubuh mengangkut MCT langsung ke hati, melewati sistem limfatik.

Hati dengan cepat mengubah MCT menjadi energi dan keton. Keton, atau badan keton, adalah produk sampingan dari metabolisme lemak. Beberapa orang meyakini bahwa keton adalah sumber energi yang lebih efisien daripada glukosa, yang biasanya digunakan tubuh sebagai sumber bahan bakar utama.

Karena tubuh menggunakan MCT segera, MCT dapat menghasilkan efek termogenik dalam tubuh. Dengan kata lain, MCT dapat meningkatkan kemampuan tubuh untuk membakar lemak.

Sebuah meta-analisis pada tahun 2015 menyimpulkan bahwa mengganti LCT dengan MCT dalam makanan dapat menyebabkan penurunan sedikit berat badan, lemak visceral, dan total lemak tubuh.

Para peneliti di Pusat Medis Universitas Columbia di New York City, NY, menyelidiki efek termogenik dari minyak kelapa dibandingkan dengan minyak jagung. Mereka melakukan penelitian kecil pada 2017 yang melibatkan 15 remaja. Hasilnya menunjukkan bahwa minyak kelapa tidak meningkatkan termogenesis.

Peningkatan rasa kenyang

Istilah kenyang mengacu pada perasaan kenyang yang terjadi setelah makan. Rasa kenyang memainkan peran penting dalam penurunan berat badan karena mencegah orang makan lagi sampai mereka merasa lapar. Makan makanan berlemak tinggi dapat berkontribusi pada tingkat rasa kenyang yang lebih tinggi.

Dalam sebuah studi dari 2017, peserta mengkonsumsi smoothie sarapan yang mengandung minyak MCT, minyak kelapa, atau minyak sayur pada 3 hari terpisah. Orang-orang dalam kelompok minyak MCT memiliki pengurangan asupan makanan yang lebih besar dan tingkat rasa kenyang yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok minyak kelapa dan sayuran.

Para peneliti mengaitkan perbedaan rasa kenyang dengan fakta bahwa minyak kelapa mengandung jauh lebih sedikit MCT daripada minyak MCT murni.

Dalam studi pada tahun 2016, para peneliti membandingkan efek minyak kelapa dan minyak bunga matahari pada selera 36 peserta.

Selama studi, para ilmuwan meminta para peserta untuk makan es krim yang mengandung rasio minyak kelapa dan minyak bunga matahari yang berbeda 45 menit sebelum makan malam mereka.

Meskipun mereka yang makan es krim yang mengandung proporsi minyak kelapa lebih banyak makan lebih sedikit untuk makan malam, mereka akhirnya mengonsumsi lebih banyak kalori dari makanan ringan di malam hari.

Temuan ini menunjukkan bahwa hanya makan minyak kelapa tidak akan menghasilkan penurunan berat badan yang drastis. Namun, ini seharusnya tidak menghalangi orang untuk mengkonsumsi minyak kelapa.

Bagaimana cara menggunakan

Konsumsi minyak kelapa bekerja dengan baik sebagai bagian dari diet seimbang tinggi ikan dan produk segar dan makanan olahan rendah.

Orang yang mengkonsumsi minyak kelapa tanpa membuat perubahan pola makan lain mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk menurunkan berat badan.

Meskipun mengkonsumsi minyak MCT dapat menawarkan manfaat penurunan berat badan, ia memiliki aplikasi kuliner terbatas. Karena titik asapnya yang rendah, minyak MCT tidak dapat menggantikan lemak masak, seperti mentega dan minyak zaitun.

Orang bisa dengan aman memasak dengan minyak kelapa. Terlepas dari namanya, minyak kelapa berperilaku sangat mirip dengan mentega. Kedua bentuk lemak tersebut mengandung lemak jenuh konsentrasi tinggi yang membuatnya padat pada suhu kamar.

Selain memasak dan membuat kue dengan minyak kelapa, orang dapat menambahkannya ke minuman seperti kopi, teh, dan smoothie. Orang yang menikmati rasa minyak kelapa dapat dengan aman mengkonsumsinya mentah.

Risiko dan pertimbangan

Minyak kelapa terutama terdiri dari lemak jenuh, yang dapat memiliki efek kesehatan yang merugikan, seperti meningkatkan kadar kolesterol total.

Dietary Guidelines for Americans 2015-2020 menyarankan bahwa lemak jenuh harus menyumbang kurang dari 10 persen dari asupan kalori harian seseorang.

Temuan dari studi tahun 2018 menunjukkan bahwa mengonsumsi minyak kelapa dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL (high-density lipoprotein) tanpa mempengaruhi kadar kolesterol LDL (low-density lipoprotein). Dokter sering menyebut kolesterol HDL sebagai “kolesterol baik” dan kolesterol LDL sebagai “kolesterol jahat.”

Studi ini juga menemukan bahwa mengkonsumsi minyak kelapa tidak mempengaruhi berat badan atau indeks massa tubuh (BMI) peserta. Orang-orang dalam penelitian ini mengkonsumsi 50 gram minyak kelapa per hari, yang jauh melebihi jumlah lemak harian yang disarankan.

Ringkasan

Studi efek minyak kelapa terhadap berat badan telah menghasilkan hasil yang tidak konsisten dan kontradiktif. Penelitian lebih lanjut akan membantu para ilmuwan menarik kesimpulan lebih lanjut tentang manfaat kesehatan potensial dari mengkonsumsi minyak kelapa.

Alih-alih menambahkan minyak kelapa ke makanan tinggi karbohidrat dan makanan olahan, pertimbangkan untuk menggunakan minyak kelapa untuk menggantikan kalori dari lemak memasak lainnya.

Secara umum, cara paling efektif bagi seseorang untuk menurunkan berat badan adalah dengan melakukan aktivitas fisik secara teratur, mengurangi asupan kalori harian, dan makan makanan yang seimbang dan sehat.

 


You must be logged in to post a comment.

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.