Tag Archives: diet

Tips mempersiapkan tubuh agar Tetap Sehat Saat Bulan Puasa

Tips Mempersiapkan Tubuh Agar Tetap Sehat Saat Bulan Puasa

Agar puasa tahun ini dapat tetap sehat dan  lebih maksimal, ada baiknya untuk membuat persiapan yang lebih matang. Saat tubuh sudah dipersiapkan dengan lebih baik, puasa akan terasa lebih nyaman dan melakukan berbagai ibadah pun jadi bisa lebih tenang, Ini beberapa tips sederhana agar puasa bisa lancar.

  1. Melatih diri untuk puasa

Kita bisa mulai membiasakan diri untuk puasa dengan latihan. Contohnya dengan melakukan puasa sunnah Senin-Kamis. Selain bisa nambah pahala, dengan cara ini tubuh akan mudah beradaptasi saat sedang berpuasa selama satu bulan penuh.

  1. Pastikan menu Anda seimbang saat sahur dan berbuka

Selain mengandung karbohidrat dan lemak, juga harus kaya serat, protein, vitamin, dan mineral. Pilih makanan yang bertahan lama di dalam lambung, seperti oatmeal, roti gandum dan sayuran berserat, sehingga rasa kenyang akan bertahan lebih lama.

  1. Kurangi kebiasaan ngemil

Menjaga pola makan yg sebelumnya seperti suka ngemil dan berubah menjadi puasa akan terasa sulit, maka dari itu cobalah kurangi kebiasaan ngemil agar terbiasa untuk menahan godaan ngemil. Dengan cara lebih mengontrol diri untuk tidak ngemil dan menjaga pola makan yang baik.

  1. Hindari minuman yang merangsang asam lambung

Untuk anda yang sering minum minuman bersoda atau minuman ringan, sebaiknya hati-hati karena minuman jenis ini dapat memicu gas berlebih dalam perut. Hal ini dikarenakan minuman ini mengandung fruktosa yang sulit dicerna. Selain itu konsumsi kopi juga sebaiknya dikurangi karena beberapa jenis kopi mengandung asam yang cukup tinggi.

  1. Perbanyak minum air putih dan konsumsi buah serta sayur

Puasa bisa membuat tubuh sehat bila dilakukan dengan benar. Untuk menambah manfaat puasa untuk kesehatan, kita juga perlu memastikan apa yang kita konsumsi sehat dan bernutrisi. Coba deh dari sekarang perbanyak minum air putih dan perbanyak konsumsi buah dan sayur sehat. Dengan cara ini, tubuh bisa lebih fit dan siap untuk puasa.

  1. Minum herbal

Jamu alami seperti Curgastrik dapat membantu mengatasi serta menghindari permasalahan lambung karena dapat membantu menciptakan lapisan di sepanjang esofagus, yang pada dasarnya dapat melindungi dari kenaikan asam di lambung dan dapat mengganggu kesehatan perut kita. Selain curgastrik, ada juga Curandro yg di formulasikan untuk kesehatan tubuh dan daya tahan tubuh sehingga lebih siap untuk menjalani puasa dengan lancar dan hikmat.

  1. Mulai biasakan bangun lebih pagi

Biar sahur selama puasa 2019 nanti bisa lancar, saatnya untuk mulai membiasakan diri bangun lebih pagi. Atur kembali jam tidur. Meski mungkin awalnya terasa berat, tapi kalau sudah bisa mulai dibiasakan dari sekarang, nanti ketika masuk bulan Ramadan pastinya akan terasa lebih mudah.

beberapa tips yang bisa anda lakukan dari sekarang untuk menyambut bulan Ramadan. Apabila menjalani bulan puasa dengan sehat dan semangat, maka akan terasa lebih ringan. Semoga puasa kali ini bisa lebih lancar, Salam Sehat !

Apa Manfaat dari Berpuasa Untuk Tubuh_

Apa Manfaat dari Berpuasa Untuk Tubuh?

Jamu Heritage Artikel

Puasa intermiten atau yang sering dilakukan oleh orang-orang beragama Islam ketika bulan puasa mengacu pada siklus makan dan minum yang mencakup periode puasa sekitar 12-24 jam. Banyak pendukung laporan puasa intermiten meningkatkan manajemen berat badan.

Para ilmuwan sedang melakukan banyak studi puasa intermiten pada hewan, tetapi beberapa manfaat juga berlaku untuk manusia.

Dibawah ini akan membahas lima potensi manfaat utama puasa intermiten dan penelitian untuk mendukungnya:

1. Penurunan berat badan

Puasa intermiten dapat mendorong penurunan berat badan dengan menurunkan kadar insulin. Tubuh memecah karbohidrat menjadi glukosa, yang digunakan sel untuk energi atau diubah menjadi lemak dan disimpan untuk digunakan nanti. Insulin adalah hormon yang memungkinkan sel untuk mengambil glukosa.

Kadar insulin turun ketika seseorang tidak mengonsumsi makanan. Selama masa puasa, ada kemungkinan penurunan kadar insulin menyebabkan sel melepaskan cadangan glukosa sebagai energi. Mengulangi proses ini secara teratur, seperti puasa intermiten, dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Puasa yang teratur selama satu bulan juga dapat menyebabkan konsumsi lebih sedikit kalori secara keseluruhan, yang juga dapat berkontribusi pada penurunan berat badan. Sebuah tinjauan sistematis tahun 2015 dalam jurnal Molecular and Cellular Endocrinology meneliti data dari 40 studi berbeda tentang puasa intermiten. Para peneliti menyimpulkan bahwa itu bermanfaat untuk mengurangi berat badan.

Sebuah uji coba dari 2017 membandingkan dampak puasa intermiten dan diet pembatasan kalori pada penurunan berat badan lebih dari 1 tahun. Kedua bentuk diet itu sama-sama efektif untuk menurunkan berat badan. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok untuk penanda kesehatan lainnya, seperti tekanan darah atau detak jantung.

Sebagian besar penelitian saat ini menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat menjadi strategi manajemen berat badan yang efektif. Ini tidak mungkin lebih bermanfaat daripada pembatasan kalori tradisional, tetapi beberapa mungkin menemukan puasa intermiten lebih mudah.

2. Risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah

Puasa intermiten juga dapat memiliki manfaat untuk pencegahan diabetes, karena dapat membantu menurunkan berat badan dan berpotensi mempengaruhi faktor-faktor lain yang terkait dengan peningkatan risiko diabetes. Kelebihan berat badan atau obesitas adalah salah satu faktor risiko utama untuk mengembangkan diabetes tipe 2.

Sebuah makalah tinjauan 2014 dalam jurnal Translational Research meneliti bukti bahwa puasa intermiten dapat menurunkan kadar glukosa darah dan insulin pada orang yang berisiko diabetes. Para peneliti mengatakan bahwa puasa intermiten atau puasa harian alternatif menjanjikan penurunan berat badan dan mengurangi risiko diabetes. Namun, studi lebih lanjut diperlukan. Di antara orang dewasa yang kelebihan berat badan dan obesitas, para peneliti mengamati penurunan penanda diabetes, seperti sensitivitas insulin.

Hasilnya, mereka menyarankan bahwa puasa intermiten dapat menurunkan risiko diabetes tipe 2 pada kelompok orang ini. Namun, sebuah studi pada hewan tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Endocrine Abstracts menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat meningkatkan risiko diabetes. Studi ini melacak hasil puasa intermiten pada hewan selama periode 3 bulan.

Sementara ada pengurangan berat badan dan asupan makanan, ada peningkatan jaringan lemak perut, penurunan otot, dan tanda-tanda tubuh tidak menggunakan insulin dengan benar. Ini adalah faktor risiko untuk diabetes tipe 2. Para ilmuwan perlu mereplikasi hasil penelitian ini, dan penelitian lebih lanjut sekarang diperlukan untuk mengetahui apakah temuan ini pada hewan dapat berlaku untuk manusia.

3. Meningkatkan kesehatan jantung

Para peneliti juga menemukan bahwa puasa intermiten dapat meningkatkan aspek kesehatan kardiovaskular. Sebuah tinjauan dari 2016 melaporkan bahwa puasa intermiten dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, detak jantung, kolesterol, dan trigliserida pada manusia dan hewan. Trigliserida adalah jenis lemak yang ada dalam darah yang memiliki hubungan dengan penyakit jantung.

4. Meningkatkan kesehatan otak

Studi pada hewan menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat meningkatkan kesehatan otak. Satu studi menemukan bahwa hewan yang melakukan diet puasa intermiten singkat memiliki pembelajaran dan memori yang lebih baik daripada tikus dengan akses gratis ke makanan.

Penelitian lebih lanjut pada hewan menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat menekan peradangan di otak, yang memiliki kaitan dengan kondisi neurologis. Penelitian pada hewan lain telah menemukan bahwa puasa intermiten dapat mengurangi risiko gangguan neurologis, termasuk penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan stroke. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menyelidiki apakah temuan ini berlaku untuk manusia.

5. Mengurangi risiko kanker

Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat membantu mengurangi risiko kanker. Serangkaian penelitian terbaru pada hewan menunjukkan bahwa diet ketat seperti puasa intermiten dapat menunda timbulnya tumor. Namun, belum ada penelitian saat ini yang menemukan hubungan antara puasa intermiten dan kanker pada manusia.

Obesitas adalah faktor risiko banyak kanker yang berbeda, sehingga aspek penurunan berat badan puasa intermiten dapat menyebabkan berkurangnya risiko kanker yang ditunjukkan oleh beberapa penelitian. Puasa intermiten juga dapat menurunkan beberapa faktor biologis yang terkait dengan kanker, seperti kadar insulin dan peradangan.

Ada tanda-tanda bahwa puasa intermiten dapat mengurangi risiko kanker. Namun, penelitian lebih lanjut pada manusia diperlukan untuk mendukung klaim ini.

Kesimpulan

Penelitian menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat memiliki berbagai manfaat kesehatan. Misalnya, puasa intermiten dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa puasa intermiten mungkin juga memiliki manfaat lebih lanjut dalam mengurangi risiko kanker dan beberapa kondisi neurologis.

Penelitian tentang manfaat puasa intermiten belum konklusif. Faktanya, sebuah tinjauan tahun 2015 yang muncul dalam American Journal of Clinical Nutrition menjelaskan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian sebelum dokter dapat merekomendasikan puasa intermiten untuk penggunaan klinis.

Ada kebutuhan khusus untuk penelitian yang berfokus pada menerjemahkan temuan dari studi hewan ke manusia. Tidak ada bukti substansial untuk mendukung banyak klaim kesehatan puasa intermiten, tetapi penelitian menunjukkan bahwa itu dapat membantu penurunan berat badan.

Secara umum, penelitian menunjukkan bahwa puasa intermiten sama efektifnya dengan metode pembatasan kalori tradisional dalam hal mengurangi berat badan dan lemak tubuh. Mungkin juga lebih mudah untuk bertahan daripada metode tradisional penurunan berat badan, seperti pembatasan kalori.

Salam Sehat! Jamu Heritage!

Minyak Kelapa

Minyak Kelapa Dapat Mempercepat Penurunan Berat Badan, Apakah Benar ?

Banyak orang beranggapan bahwa minyak kelapa bisa menjadi salah satu makanan paling baik untuk penurunan berat badan. Namun, penelitian yang bertujuan untuk meneliti penurunan berat badan hanya dengan menambahkan minyak kelapa ke dalam diet tampaknya tidak konsisten.

Klaim kesehatan mengenai konsumsi minyak kelapa untuk menurunkan berat badan cenderung bergantung pada studi minyak rantai-trigliserida menengah (MCT).

Kelapa adalah merupakan sumber yang baik untuk MCT yang terjadi secara alami, tetapi minyak kelapa juga mengandung beberapa jenis lemak lainnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apakah minyak kelapa dapat membantu orang menurunkan berat badan dan cara kerjanya. Kami juga membahas cara menggunakan minyak kelapa, serta risiko dan pertimbangan untuk melakukannya.

Apakah itu bekerja?

MCT yang ada dalam minyak kelapa dapat membantu penurunan berat badan dan manajemen. Namun, temuan saat ini mengenai efek konsumsi minyak kelapa terhadap penurunan berat badan masih kontroversial.

Banyak orang menganggap bahwa menambahkan minyak kelapa ke dalam makanan dapat membantu meningkatkan penurunan berat badan. Namun, klaim ini cenderung bergantung pada temuan dari studi MCT dan minyak MCT. Meskipun minyak kelapa mengandung MCT, tidak sama dengan minyak MCT itu sendiri.

Minyak kelapa mengandung MCTS dalam jumlah kecil, seperti asam kaprat dan asam kaprilat. Namun, sekitar 50 persen kandungan lemak dalam minyak kelapa adalah asam laurat.

Beberapa orang menganggap asam laurat sebagai MCT, tetapi sebenarnya berada di antara trigliserida rantai panjang (LCT) dan MCT. Asam laurat mengandung 12 atom karbon, tetapi MCT yang ada dalam minyak MCT biasanya hanya mengandung enam hingga 10 atom karbon.

Mengapa ini berhasil?

MCT hadir dalam minyak kelapa dapat meningkatkan berat badan dengan meningkatkan metabolisme tubuh dan meningkatkan rasa kenyang.

Kami membahas dua mode aksi potensial berikut:

Efek metabolisme

MCT dalam minyak kelapa dapat mengurangi akumulasi lemak dalam tubuh.

Tubuh dapat dengan cepat memetabolisme MCT karena rantai karbonnya yang lebih pendek. Tidak seperti LCT, tubuh mengangkut MCT langsung ke hati, melewati sistem limfatik.

Hati dengan cepat mengubah MCT menjadi energi dan keton. Keton, atau badan keton, adalah produk sampingan dari metabolisme lemak. Beberapa orang meyakini bahwa keton adalah sumber energi yang lebih efisien daripada glukosa, yang biasanya digunakan tubuh sebagai sumber bahan bakar utama.

Karena tubuh menggunakan MCT segera, MCT dapat menghasilkan efek termogenik dalam tubuh. Dengan kata lain, MCT dapat meningkatkan kemampuan tubuh untuk membakar lemak.

Sebuah meta-analisis pada tahun 2015 menyimpulkan bahwa mengganti LCT dengan MCT dalam makanan dapat menyebabkan penurunan sedikit berat badan, lemak visceral, dan total lemak tubuh.

Para peneliti di Pusat Medis Universitas Columbia di New York City, NY, menyelidiki efek termogenik dari minyak kelapa dibandingkan dengan minyak jagung. Mereka melakukan penelitian kecil pada 2017 yang melibatkan 15 remaja. Hasilnya menunjukkan bahwa minyak kelapa tidak meningkatkan termogenesis.

Peningkatan rasa kenyang

Istilah kenyang mengacu pada perasaan kenyang yang terjadi setelah makan. Rasa kenyang memainkan peran penting dalam penurunan berat badan karena mencegah orang makan lagi sampai mereka merasa lapar. Makan makanan berlemak tinggi dapat berkontribusi pada tingkat rasa kenyang yang lebih tinggi.

Dalam sebuah studi dari 2017, peserta mengkonsumsi smoothie sarapan yang mengandung minyak MCT, minyak kelapa, atau minyak sayur pada 3 hari terpisah. Orang-orang dalam kelompok minyak MCT memiliki pengurangan asupan makanan yang lebih besar dan tingkat rasa kenyang yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok minyak kelapa dan sayuran.

Para peneliti mengaitkan perbedaan rasa kenyang dengan fakta bahwa minyak kelapa mengandung jauh lebih sedikit MCT daripada minyak MCT murni.

Dalam studi pada tahun 2016, para peneliti membandingkan efek minyak kelapa dan minyak bunga matahari pada selera 36 peserta.

Selama studi, para ilmuwan meminta para peserta untuk makan es krim yang mengandung rasio minyak kelapa dan minyak bunga matahari yang berbeda 45 menit sebelum makan malam mereka.

Meskipun mereka yang makan es krim yang mengandung proporsi minyak kelapa lebih banyak makan lebih sedikit untuk makan malam, mereka akhirnya mengonsumsi lebih banyak kalori dari makanan ringan di malam hari.

Temuan ini menunjukkan bahwa hanya makan minyak kelapa tidak akan menghasilkan penurunan berat badan yang drastis. Namun, ini seharusnya tidak menghalangi orang untuk mengkonsumsi minyak kelapa.

Bagaimana cara menggunakan

Konsumsi minyak kelapa bekerja dengan baik sebagai bagian dari diet seimbang tinggi ikan dan produk segar dan makanan olahan rendah.

Orang yang mengkonsumsi minyak kelapa tanpa membuat perubahan pola makan lain mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk menurunkan berat badan.

Meskipun mengkonsumsi minyak MCT dapat menawarkan manfaat penurunan berat badan, ia memiliki aplikasi kuliner terbatas. Karena titik asapnya yang rendah, minyak MCT tidak dapat menggantikan lemak masak, seperti mentega dan minyak zaitun.

Orang bisa dengan aman memasak dengan minyak kelapa. Terlepas dari namanya, minyak kelapa berperilaku sangat mirip dengan mentega. Kedua bentuk lemak tersebut mengandung lemak jenuh konsentrasi tinggi yang membuatnya padat pada suhu kamar.

Selain memasak dan membuat kue dengan minyak kelapa, orang dapat menambahkannya ke minuman seperti kopi, teh, dan smoothie. Orang yang menikmati rasa minyak kelapa dapat dengan aman mengkonsumsinya mentah.

Risiko dan pertimbangan

Minyak kelapa terutama terdiri dari lemak jenuh, yang dapat memiliki efek kesehatan yang merugikan, seperti meningkatkan kadar kolesterol total.

Dietary Guidelines for Americans 2015-2020 menyarankan bahwa lemak jenuh harus menyumbang kurang dari 10 persen dari asupan kalori harian seseorang.

Temuan dari studi tahun 2018 menunjukkan bahwa mengonsumsi minyak kelapa dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL (high-density lipoprotein) tanpa mempengaruhi kadar kolesterol LDL (low-density lipoprotein). Dokter sering menyebut kolesterol HDL sebagai “kolesterol baik” dan kolesterol LDL sebagai “kolesterol jahat.”

Studi ini juga menemukan bahwa mengkonsumsi minyak kelapa tidak mempengaruhi berat badan atau indeks massa tubuh (BMI) peserta. Orang-orang dalam penelitian ini mengkonsumsi 50 gram minyak kelapa per hari, yang jauh melebihi jumlah lemak harian yang disarankan.

Ringkasan

Studi efek minyak kelapa terhadap berat badan telah menghasilkan hasil yang tidak konsisten dan kontradiktif. Penelitian lebih lanjut akan membantu para ilmuwan menarik kesimpulan lebih lanjut tentang manfaat kesehatan potensial dari mengkonsumsi minyak kelapa.

Alih-alih menambahkan minyak kelapa ke makanan tinggi karbohidrat dan makanan olahan, pertimbangkan untuk menggunakan minyak kelapa untuk menggantikan kalori dari lemak memasak lainnya.

Secara umum, cara paling efektif bagi seseorang untuk menurunkan berat badan adalah dengan melakukan aktivitas fisik secara teratur, mengurangi asupan kalori harian, dan makan makanan yang seimbang dan sehat.

 

Gula

Beberapa Fakta Mengenai Gula dan Kanker, Apa Saja ?

Kita bisa menghindari sekitar 3 dari setiap 10 jenis kanker umum jika kita akan mengubah pola makan dan kebiasaan gaya hidup tertentu, menurut Penelitian Kanker Dunia dan Institut Amerika untuk Penelitian Kanker. Mereka merekomendasikan cara yang baik untuk memulai adalah dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang dan menjauhi tembakau dan alkohol berlebih.

Lalu bagaimana dengan gula? Bukankah itu memberi makan sel kanker? Memang benar. Namun itu memberi makan sel-sel sehat juga. Bahkan jika kita sepenuhnya menghindari semua karbohidrat (gula dan pati yang terurai menjadi gula), tubuh kita akan menggunakan protein dalam bahan alternatif untuk membuat glukosa (gula) menjadi bahan bakar sel-sel kita. Itu tidak baik, oleh karena itu, kita dapat melaparkan sel kanker jika kita menghindari semua gula.

Itu hanya awal kebingungan kami tentang gula dan kanker, menurut sebuah artikel oleh ahli diet terdaftar Karen Collins dalam edisi terbaru Nutrisi Lingkungan.

Kita tahu dari studi besar baru-baru ini di Prancis, misalnya, bahwa semakin banyak makanan yang kita makan, semakin tinggi risiko kita mengembangkan kanker. Pada dasarnya, ini adalah orang-orang yang berjejer di rak-rak di sebagian besar toko serba ada. Mereka berada dalam satu paket dan bahan utamanya adalah lemak, gula dan garam dan tidak banyak lagi.

Kebingungan, kata Collins, adalah mengapa makanan yang diproses dengan sarat gula meningkatkan resiko kanker kita. Berikut beberapa fakta:

Terlalu banyak gula membuat kita mengalami peningkatan risiko untuk kanker tertentu, kata para ahli. Itu karena asupan gula yang tinggi (seperti ketika Anda meneguk minuman ringan) masuk dengan cepat ke dalam aliran darah. Ini mendorong pankreas mengeluarkan insulin untuk menjinakkan lonjakan gula dalam darah. Dengan tingkat insulin yang tinggi, bukan hanya gula tinggi, dapat merangsang pertumbuhan sel kanker, peneliti sekarang menyarankan.

Kelebihan gula, seperti 240 kalori dalam minuman ringan (sekitar 16 sendok teh gula tambahan), adalah kendaraan yang bagus untuk mendapatkan banyak kalori ke dalam tubuh kita. Kalori ekstra mudah diubah menjadi peningkatan lemak yang ekstra. Dan peningkatan lemak tubuh ini meningkatkan risiko kita untuk beberapa jenis kanker.

Jadi mengapa American Institute for Cancer Research dan ahli lain menyarankan kita membatasi makanan dan minuman yang mengandung tambahan gula? Untuk menjaga berat badan kita dengan melakukan cek  cek dan menyediakan ruang untuk berbagai makanan yang kita ketahui untuk melindungi kita dari sel kanker seperti sayuran, buah-buahan, biji-bijian dan kacang-kacangan.

Inilah satu cara mudah untuk memulai. Luangkan waktu untuk membaca label pada makanan, bahkan jika Anda sedang terburu-buru dan kelaparan dan makanan itu Tidak ada serat? Tidak ada vitamin, mineral atau protein? Tambahkan gula, garam, dan lemak ke dalam bahan-bahan utama? Letakkan, mundur perlahan dan larilah dengan air, kacang atau buah sebagai penggantinya.

template artikel

Ingin Kurus? Ini 4 Cara Aktifkan Hormon Penurun Berat Badan

Berbagai cara mungkin dilakukan orang-orang yang hendak menurunkan berat badan di tubuh. Namun, beberapa kendala seperti pola makan mungkin menyebabkan berat badan tak kunjung turun.

Dikutip dari FoxNews, berikut ini adalah 4 cara untuk mengaktifkan hormon penurun berat badan agar diet Anda berhasil.

1. Cukup Tidur
Kurang tidur secara signifikan dapat mempengaruhi hormon Leptin. Hormon ini merupakan hormon yang mengatur metabolisme dan nafsu makan pada seseorang.

Apabila dibiarkan, kondisi ini bisa menyebabkan menurunnya metabolisme, peningkatan napsu makan, dan tubuh bertambah gemuk akibat lambatnya peningkatan sel. Bila dibiarkan dapat mengakibatkan berbagai gangguan kesehatan seperti osteoporosis, serangan jantung, kanker, mood tidak stabil, libido rendah, hingga kesulitan mengendalikan berat badan

2. Angkat Beban
Salah satu hormon yang dapat membantu menurunkan berat badan yaitu testosteron. Walaupun lebih dikenal sebagai hormon jantan, pada wanita dapat membantu membakar kalori di tubuh.

Untuk mendapatkannya, lakukan angkat baban yang menjadi cara terbaik untuk menghasilkan hormon testosteron. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal kadar testosteron, bisa dengan malakukan gerakan sepreti squats, deadlifts, dan pull-up.

3. Konsumsi Makanan Protein
Konsumsilah makanan tinggi protein, lemak, dan karbohidrat yang kompleks setiap hari. Cara ini dapat membantu meningkatkan beberapa hormon-hormon satiating yang merupakan hormon pembuat perut terasa penuh.

Pastikan juga untuk manambah lemak nabati dan serat dari karbohidrat yang kompleks untuk meningkatkan kadar hormon yang bisa menunda lapar.

4. Perbanyak Konsumsi Makanan Laut
Kekurangan hormon tiroid menjadi salah satu faktor berat badan menjadi meningkat. Untuk itu, Anda dapat perbanyak konsumsi makanan laut yang kaya akan yodium seperi tuna, udang atau rumput laut untuk meningkatkan hormon tiroid.

Namun perlu diingat, bila membeli barang kemasan agar memperhatikan kandungan yodium pada kemasannya.

Ingin menjaga berat badan, kami dari JamuHeritage.com menyediakan produk CurObes yang dapat membantu anda menurunkan berat badan yang diinginkan.

Sumber: health.detik.com

cauliflower-1kg_1024x1024

4 Manfaat Kembang Kol bagi Kesehatan Tubuh

Beberapa dari kita mungkin kurang menyukai mengkonsumsi sayuran, padahal kandungan nutrisi di dalamnya sangat baik bagi kesehatan tubuh.

Salah satu sayuran yang ternyata juga banyak memiliki manfaat bagi tubuh ialah kembang kol. berikut empat manfaatnya:

  1. Kekebalan tubuh untuk semua orang

Dalam satu cangkir kembang kol, Anda dapat menemukan lebih dari 80 persen vitamin C dalam jumlah harian yang direkomendasikan. Vitamin C sangat penting bagi tubuh untuk tumbuh dan memperbaiki jaringannya, serta bertindak sebagai penguat sistem kekebalan tubuh dengan manfaat antioksidannya.

Antioksidan penting lainnya yang ditemukan di dalam kembang kol ialah mangan dan beta karoten, yang berkontribusi dalam menyehatkan kulit, kuku, dan rambut.

  1. Anti inflamasi, pro kesehatan

Kembang kol juga kaya akan vitamin K yang merupakan nutrisi penting untuk tubuh dan sebagai bagian penting dalam diet Anda.

Vitamin K membantu respon inflamasi tubuh Anda yang melibatkan sistem kardiovaskular, baik bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap makanan, menyembuhkan luka, memulihkan tubuh dari olahraga yang ketat, dan bahkan membantu untuk memperbaiki kerusakan pembuluh darah Anda.

  1. Melancarkan pencernaan

Serat dalam kembang kol dapat melancarkan pencernaan, karena kandungan di dalam kembang kol akan menyediakan lingkungan agar bakteri baik tumbuh di dalam tubuh.

  1. Kemampuan hebat lain kembang kol

Kembang kol memiliki salah satu tekstur paling serbaguna di dunia kuliner. Sayuran ini dapat dimakan mentah atau pun dimasak terlebih dahulu serta memiliki kemampuan untuk meniru banyak makanan lain ketika dimasak.

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.