Monthly Archives: February 2019

certificate

Bagaimana Stres Kronis Meningkatkan Pertumbuhan Sel Kanker ?

Jamu Heritage Artikel

Setelah melakukan studi baru pada kelinci percobaan, para peneliti sekarang memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang bagaimana stres kronis (jangka panjang, berkelanjutan) dapat mempercepat pertumbuhan sel induk kanker. Mereka mungkin juga telah menemukan cara untuk mencegah stres melakukan kerusakannya.

Stres kronis, yang dialami seseorang secara konsisten dalam jangka waktu yang lama, memengaruhi kesejahteraan mental dan emosional serta kesehatan fisik. Penelitian telah mengaitkan stres kronis dengan percepatan kerusakan kognitif, risiko lebih tinggi masalah jantung, dan masalah kesehatan usus.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa paparan stres dapat mempercepat pertumbuhan kanker melalui dampaknya pada aktivitas gen. Sekarang, para peneliti dari Universitas Kedokteran Dalian di Cina – bekerja sama dengan rekan-rekan dari seluruh dunia – telah menemukan mekanisme kunci, yang memicu stres kronis, yang mendorong pertumbuhan sel-sel induk kanker yang berasal dari tumor.

Lebih khusus lagi, para peneliti telah mempelajari mekanisme ini pada model objek percobaan kanker payudara. Temuan yang mereka laporkan dalam Journal of Clinical Investigation – menunjukkan jaringan pada hormon epinefrin, tetapi mereka juga menyarankan strategi untuk menangkal efek mekanisme stres pada sel kanker.

“Anda dapat membunuh semua sel yang Anda inginkan dalam tumor,” kata rekan penulis Keith Kelley, dari University of Illinois di Chicago, “tetapi jika sel induk, atau sel induk, tidak terbunuh, maka tumor tersebut akan tumbuh dan bermetastasis.”

“Tumor Tersebut ini adalah salah satu studi pertama yang menghubungkan stres kronis khususnya dengan pertumbuhan sel-sel induk kanker payudara.”

Stres Memicu Pertumbuhan Tumor

Untuk melihat bagaimana stres akan berdampak pada pertumbuhan sel kanker pada objek penelitian, para peneliti menempatkan semua objek penelitian dalam kandang kecil dan terbatas selama seminggu. Kemudian, mereka membagi objek penelitian menjadi dua kelompok.

Mereka menempatkan satu kelompok ke dalam selungkup yang besar dan nyaman untuk menghentikan tekanan. Objek penelitian ini bertindak sebagai kelompok kontrol. Kelompok lain tinggal di dalam kandang kecil selama 30 hari; objek penelitian ini bertindak sebagai kelompok eksperimen.

Setelah penyelidikan awal mereka, para ilmuwan tidak hanya melihat bahwa objek penelitian yang stres menunjukkan perubahan perilaku yang menunjukkan depresi dan kecemasan, tetapi juga bahwa mereka memiliki tumor kanker yang lebih besar daripada rekan-rekan mereka dalam kelompok kontrol.

Juga, tumor ini tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat, dan secara keseluruhan, objek penelitian yang stres juga memiliki jumlah sel induk kanker yang lebih besar daripada objek lainnya. Namun, pada titik ini, masih belum jelas persis bagaimana stres berkontribusi pada perkembangan kanker.

Menurut peneliti utama Quentin Liu, dari Institute of Cancer Stem Cell di Dalian Medical University, “Jaringan pensinyalan langsung antara jalur stres dan sistem penjalaran kanker hampir tidak diketahui.”

Dia menambahkan, “Pemahaman yang lebih baik tentang biokimia yang menyebabkan stres meningkatkan pertumbuhan sel kanker dapat mengarahkan kita ke intervensi obat yang ditargetkan, salah satunya kami temukan dalam penelitian ini.”

Salahkan epinefrin, bukan kortisol

Ketika mereka melihat bagaimana berbagai faktor fisiologis berubah pada objek yang mengalami stres kronis, para peneliti mendekati hormon yang disebut epinefrin.

objek yang stres memiliki kadar hormon ini jauh lebih tinggi daripada objek pada kelompok kontrol. Juga, pada objek dari kelompok eksperimen yang telah menerima obat yang memblokir ADRB2 – yang merupakan reseptor epinefrin – tumor kanker lebih kecil dan jumlah sel induk kanker juga lebih rendah.

“Ketika kebanyakan orang berpikir tentang stres,” kata Kelley, “mereka pikir itu kortisol yang menekan sistem kekebalan tubuh.” Namun, ia menambahkan, “Yang menakjubkan adalah kortisol sebenarnya lebih rendah setelah sebulan stres.”

Bagaimana epinefrin membantu sel-sel induk kanker berkembang? Para penulis menjelaskan bahwa ketika hormon ini berikatan dengan ADRB2, interaksi ini meningkatkan kadar dehidrogenase laktat, enzim yang biasanya memberi otot “suntikan” energi dalam situasi berbahaya. Ini memungkinkan orang tersebut untuk melawan ancaman atau melarikan diri darinya.

Produk sampingan dari peningkatan energi ini adalah produksi senyawa organik yang disebut laktat. Dalam kasus orang dengan kanker, sel-sel berbahaya sebenarnya memakan senyawa ini; itu memungkinkan mereka memperoleh lebih banyak energi.

Ini berarti bahwa jika seseorang memiliki stres kronis, mereka akan mengalami terlalu banyak dehidrogenase laktat dalam sistem mereka. Ini, pada gilirannya, akan mengaktifkan gen yang terkait dengan pertumbuhan kanker dan memungkinkan sel kanker untuk berkembang.

“Data ini menyediakan jalur baru yang menjelaskan bagaimana peningkatan epinefrin yang disebabkan oleh stres kronis meningkatkan perkembangan kanker payudara dengan bertindak langsung pada sel induk kanker.”

Quentin Liu

Apakah Vitamin C Jawabannya?

Selanjutnya, para peneliti memvalidasi hasil mereka dengan mempelajari kadar epinefrin darah pada 83 orang dengan kanker payudara. Cukup yakin, mereka menemukan bahwa orang dengan kadar epinefrin dalam darah yang tinggi juga mengalami kelebihan dehidrogenase laktat pada tumor kanker – yang para peneliti dapat akses melalui sampel biopsi kanker payudara.

Juga, orang-orang yang memiliki kadar hormon stres yang lebih tinggi cenderung memiliki hasil yang lebih buruk setelah perawatan bila dibandingkan dengan orang-orang dengan tingkat epinefrin yang lebih rendah.

Selanjutnya, para ilmuwan mencoba melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi strategi untuk memblokir efek buruk epinefrin pada sistem. Dalam tes laboratorium pada garis sel kanker payudara, mereka menganalisis efek dari beberapa obat yang disetujui oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (FDA) terhadap produksi dehidrogenase laktat.

Substansi yang paling menjanjikan yang digunakan para peneliti adalah vitamin C, yang menghambat produksi dehidrogenase dalam percobaan laboratorium. Ketika para peneliti menguji pendekatan ini dalam model-model objek penelitian, mereka memperoleh hasil yang sama: objek stres yang mereka suntik dengan vitamin C mengalami penyusutan tumor.

“Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa vitamin C mungkin menjadi agen terapi baru dan efektif untuk menargetkan kanker pada pasien yang mengalami stres kronis,” simpul Liu.

Tujuh Antibiotik Alami yang Aman dan Efektif

Tujuh Antibiotik Alami yang Aman dan Efektif

Zat alami pada tanaman dan buah-buahan tertentu memiliki sifat antibakteri, tetapi mana yang aman untuk digunakan? Seperti salah satu contoh yaitu penisilin yang telah membantu orang untuk pulih dari penyakit dan kondisi yang fatal sejak 1940-an. Namun, orang juga beralih ke antibiotik alami untuk melakukan perawatan.

Masyarakat telah menggunakan solusi seperti ini selama ratusan tahun dan beberapa menunjukkan hasil yang baik dalam dunia medis. Dengan peningkatan yang terus-menerus pada bakteri yang kebal obat, para ilmuwan mencari ke alam ketika mengembangkan obat baru.

Berikut ini adalah 7 antibiotik alami terbaik versi Jamu Heritage:

  1. Bawang putih

Budaya di seluruh dunia telah lama mengakui bawang putih karena kekuatan preventif dan kuratifnya. Penelitian telah menemukan bahwa bawang putih dapat menjadi pengobatan yang efektif terhadap berbagai bentuk bakteri, termasuk Salmonella dan Escherichia coli (E. coli). Bawang putih bahkan telah dipertimbangkan untuk digunakan melawan TBC yang resistan terhadap beberapa obat.

  1. Madu

Sejak zaman Aristoteles, madu telah digunakan sebagai salep yang membantu menyembuhkan luka dan mencegah atau menghilangkan infeksi. Para profesional kesehatan sekarang ini telah menemukan manfaatnya dalam mengobati luka kronis, luka bakar, bisul, luka baring, dan cangkok kulit. Misalnya, hasil penelitian tahun 2016 menunjukkan bahwa pembalut madu dapat membantu menyembuhkan luka.

Efek antibakteri dari madu biasanya dikaitkan dengan kandungan hidrogen peroksida. meskipun memiliki kandungan hidrogen peroksida yang lebih rendah. Sebuah studi 2011 melaporkan bahwa jenis madu yang paling terkenal menghambat sekitar 60 jenis bakteri. Ini juga menunjukkan bahwa madu berhasil mengobati luka yang terinfeksi Staphylococcus aureus yang resisten methicillin (MRSA).

Selain sifat antibakteri, madu dapat membantu menyembuhkan luka dengan menyediakan lapisan pelindung yang menumbuhkan lingkungan yang lembab.

  1. Jahe

Komunitas ilmiah juga mengakui jahe sebagai antibiotik alami. Beberapa penelitian, termasuk satu yang diterbitkan pada tahun 2017, telah menunjukkan kemampuan jahe untuk melawan banyak jenis bakteri.

Para peneliti juga mengeksplorasi kekuatan jahe untuk memerangi mabuk laut dan mual dan untuk menurunkan kadar gula darah.

  1. Echinacea

Penduduk asli Amerika dan tabib tradisional lainnya telah menggunakan echinacea selama ratusan tahun untuk mengobati infeksi dan luka. Para peneliti mulai memahami alasannya.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Biomedicine and Biotechnology melaporkan bahwa ekstrak Echinacea purpurea dapat membunuh berbagai jenis bakteri, termasuk Streptococcus pyogenes (S. pyogenes). S. pyogenes bertanggung jawab atas radang tenggorokan, sindrom syok toksik, dan “penyakit pemakan daging” yang dikenal sebagai necrotizing fasciitis.

Echinacea juga dapat melawan peradangan yang terkait dengan infeksi bakteri. Ini tersedia untuk dibeli di toko kesehatan atau online.

  1. Goldenseal

Goldenseal biasanya dikonsumsi dalam teh atau kapsul untuk mengatasi masalah pernapasan dan pencernaan. Namun, itu juga dapat memerangi diare bakteri dan infeksi saluran kemih. Selain itu, hasil penelitian terbaru mendukung penggunaan goldenseal untuk mengobati infeksi kulit. Di laboratorium, ekstrak goldenseal digunakan untuk mencegah MRSA dari kerusakan jaringan.

Seseorang yang minum obat resep harus memeriksakan diri ke dokter sebelum menggunakan goldenseal, karena suplemen ini dapat menyebabkan gangguan. Goldenseal juga mengandung berberin, komponen penting dari antibiotik alami. Alkaloid ini tidak aman untuk bayi, atau wanita yang sedang hamil atau menyusui.

  1. Cengkeh

Cengkeh secara tradisional telah digunakan dalam prosedur gigi. Penelitian sekarang menemukan bahwa ekstrak air cengkeh mungkin efektif terhadap berbagai jenis bakteri, termasuk E. coli.

  1. Oregano

Beberapa percaya bahwa oregano meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan bertindak sebagai antioksidan. Ini mungkin memiliki sifat anti-inflamasi.

Sementara para peneliti belum memverifikasi klaim ini, beberapa penelitian menunjukkan bahwa oregano adalah salah satu antibiotik alami yang lebih efektif, terutama ketika itu dibuat menjadi minyak.

Kesimpulan

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setiap tahun lebih dari 2 juta orang Amerika menjadi tidak sehat dari bakteri yang resistan terhadap obat, yang mengakibatkan 23.000 kematian tahunan.

Bakteri ini merupakan ancaman yang terus tumbuh, dan kunci untuk mengembangkan obat baru dan efektif mungkin terletak pada perawatan antibiotik alami masa lalu.

Sementara antibiotik alami dapat memberikan peluang, mereka juga membawa risiko. Namun, penelitian terhadap perawatan ini terus berkembang, dan semakin banyak zat yang sedang diuji. Antibiotik alami yang secara tradisional digunakan selama berabad-abad dapat berkontribusi pada obat-obatan yang menyelamatkan jiwa di masa depan.

Kanker darah Leukimia

Faktor Penyebab dan Jenis Kanker Darah yang Paling Sering Terjadi

Kanker darah atau leukemia adalah kanker yang menyerang sel-sel yang membentuk sel darah dalam sumsum tulang. Pada kondisi normal, sel-sel darah putih akan berkembang secara teratur di saat tubuh membutuhkannya untuk memberantas infeksi yang muncul.

Namun lain halnya dengan pengidap kanker darah. Sumsum tulang akan memproduksi sel-sel darah putih yang abnormal, tidak dapat berfungsi dengan baik, dan secara berlebihan. Jumlahnya yang berlebihan akan mengakibatkan penumpukan dalam sumsum tulang sehingga sel-sel darah yang sehat akan berkurang.

Jenis-jenis Kanker Darah

Ada berbagai jenis kanker darah. Berdasarkan kecepatan perkembangannya, kanker ini dapat dikelompokkan menjadi akut dan kronis.

Kanker darah akut berkembang dengan cepat akibat penambahan jumlah sel darah putih yang abnormal yang pesat dan penyebarannya ke dalam aliran darah. Jenis ini harus ditangani dengan segera.

Sementara itu, kanker darah kronis berkembang secara perlahan-lahan dan dalam jangka panjang. Gejalanya cenderung tidak segera dirasakan sehingga baru terdiagnosis setelah bertahun-tahun. Sel-sel darah putih yang seharusnya sudah mati akan tetap hidup dan menumpuk dalam aliran darah, sumsum tulang, serta organ-organ lain yang terkait.

Kanker darah juga dapat dikategorikan menurut jenis sel darah putih yang diserang. Kanker darah yang menyerang sel-sel limfa dikenal dengan istilah leukemia limfotik dan yang menyerang sel-sel mieloid disebut leukemia mielogen.

Berdasarkan dua pengelompokan di atas, terdapat empat jenis kanker darah yang paling sering terjadi. Berikut ini penjelasan untuk masing-masing jenis.

Leukemia limfotik akut atau acute lymphocytic leukemia (ALL)

ALL dapat menghambat fungsi limfosit sehingga pengidapnya berpotensi mengalami infeksi yang serius. Kanker darah ini umumnya diidap oleh anak-anak, tapi juga mungkin menyerang dewasa.

Leukemia mielogen akut atau acute myelogenous leukemia (AML)

Ini adalah jenis kanker darah yang umumnya menyerang dewasa. Tetapi AML juga dapat diidap oleh anak-anak serta remaja. Kanker ini akan membentuk sel-sel mieloid yang tidak sempurna dan dapat menyumbat pembuluh darah.

Leukemia limfotik kronis atau chronic lymphocytic leukemia (CLL)

Jenis kanker darah ini hanya dialami oleh orang dewasa. CLL umumnya baru terdeteksi pada stadium lanjut karena pasien cenderung tidak merasakan gejala-gejalanya untuk waktu yang lama.

Leukemia mielogen kronis atau Chronic myelogenous leukemia (CML)

Jenis kanker darah ini umumnya diderita oleh dewasa. CML memiliki dua tahap. Pada tahap pertama, sel-sel abnormal akan berkembang secara perlahan-lahan. Lalu saat memasuki tahap kedua, jumlah sel-sel abnormal akan bertambah dengan pesat sehingga kondisi pasien akan menurun secara drastis.

Secara umum, kanker darah atau leukemia terjadi akibat produksi sel darah putih yang terlalu cepat sehingga banyak sel yang masih belum terbentuk secara sempurna dan akhirnya kekebalan tubuh penderitanya tidak berfungsi secara maksimal.

Gejala-gejala Kanker Darah

Gejala kanker darah sangat beragam. Tiap penderita biasanya mengalami indikasi yang berbeda-beda, tergantung kepada jenis kanker darah yang diidap.

Indikasi-indikasi kanker ini juga cenderung sulit dikenali karena cenderung mirip dengan kondisi lain, seperti flu. Karena itu, kita perlu mewaspadai gejala-gejala umum yang tidak kian membaik atau mereda, seperti:

  • Lemas atau kelelahan yang berkelanjutan.
  • Demam.
  • Menggigil.
  • Sakit Kepala.
  • Muntah-muntah.
  • Keringat berlebihan, terutama pada malam hari.
  • Nyeri pada tulang atau sendi.
  • Penurunan berat badan.
  • Pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa.
  • Muncul infeksi yang parah atau sering terjadi.
  • Mudah mengalami pendarahan (misalnya sering mimisan) atau memar.
  • Muncul bintik-bintik merah pada pada kulit.

Jika Anda atau anak Anda mengalami gejala-gejala di atas, segera hubungi dan periksakan diri ke dokter. Terutama untuk gejala yang sering kambuh atau tidak kunjung membaik.

Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Darah

Penyebab dasar kanker darah belum diketahui secara pasti. Tetapi terdapat sejumlah faktor yang diduga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk terkena kanker ini. Faktor-faktor pemicu kanker darah tersebut meliputi:

  • Faktor keturunan. Jika memiliki anggota keluarga yang mengidap kanker darah, risiko Anda untuk terkena kanker yang sama akan meningkat.
  • Kelainan genetik, misalnya sindrom down.
  • Pernah menjalani pengobatan kanker. Kemoterapi atau radioterapi tertentu diduga dapat memicu kanker darah.
  • Pengaruh kelainan darah yang diderita, misalnya myelodysplastic syndrome.
  • Pernah mengalami pajanan terhadap radiasi tingkat tinggi atau zat-zat kimia tertentu. Misalnya orang yang pernah terlibat dalam kecelakaan yang berhubungan dengan reaktor nuklir atau mengalami pajanan zat kimia seperti benzena.
  • Merokok. Rokok tidak hanya akan meningkatkan risiko kanker darah (terutama leukemia mielogen akut), tapi juga berbagai penyakit lain.

Diagnosis dan Pengobatan Kanker Darah

Pada tahap awal, dokter akan menanyakan gejala-gejala yang ada sebelum memeriksa kondisi fisik Anda. Jika menduga Anda mengidap kanker darah, misalnya karena adanya pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa, dokter akan menganjurkan pemeriksaan lebih mendetail yang meliputi tes darah serta biopsi sumsum tulang.

Tes darah akan menunjukkan kadar sel darah putih yang abnormal. Sementara biopsi sumsum tulang digunakan untuk memastikan keberadaan sel-sel kanker darah. Prosedur yang dilakukan dengan mengambil sampel sumsum tulang ini juga digunakan untuk mengetahui jenis kanker darah.

Setelah diagnosis kanker darah positif, dokter akan mendiskusikan langkah pengobatan yang tepat. Jenis penanganan yang akan Anda jalani tergantung kepada banyak faktor, antara lain usia dan kondisi kesehatan Anda serta jenis dan stadium kanker darah yang Anda idap. Berikut ini adalah metode pengobatan yang umumnya dianjurkan untuk menangani kanker darah.

  • Kemoterapi untuk membunuh sel-sel kanker.
  • Radioterapi untuk menghancurkan dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker.
  • Terapi terfokus untuk menyerang bagian-bagian rentan dalam sel-sel kanker.
  • Terapi biologis untuk membantu sistem kekebalan tubuh mengenali dan menyerang sel-sel kanker.
  • Transplantasi sel induk atau stem cell untuk penggantian sumsum tulang yang sudah rusak dengan yang sehat. Sel-sel induk yang digunakan bisa berasal dari tubuh Anda sendiri atau tubuh orang lain sebagai pendonor. Kemoterapi atau radioterapi biasanya akan dilakukan sebagai langkah persiapan sebelum menjalani prosedur transplantasi ini.

Badan Kesehatan Dunia (PBB) atau WHO menyatakan bahwa pencegahan merupakan strategi terbaik yang paling efektif untuk mengontrol penyakit kanker. Lebih jauh dipaparkan bahwa satu dari tiga kasus kanker sesungguhnya dapat dicegah sebelum kanker tersebut meluas dan memperparah kondisi pasien.

Skema Pencegahan Kanker ditujukan bagi Anda yang ingin melakukan pencegahan terhadap penyakit kanker. Pencegahan dapat dilakukan oleh siapa saja, baik memiliki keturunan kanker atau tidak.

Bagi anda penderita Kanker Darah, kami dari jamuheritage.com telah menyediakan Skema Pengobatan Kanker Darah lengkap dengan dosis-dosis yang dibutuhkan.

CPOTB JH

Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) Apa Itu ? Apakah Jamu Heritage Diproses Secara CPOTB ?

Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik yang disingkat CPOTB adalah seluruh aspek kegiatan dalam pembuatan obat tradisional yang bertujuan untuk menjamin agar produk yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Dengan kata lain CPOTB merupakan sebuah jaminan mutu dari setiap obat herbal.

Apakah produk-produk Jamu Heritage diproses secara CPOTB? Produk-produk Jamu Heritage dibuat dengan 100% bahan alam dan diformulasikan oleh dokter Paulus W Halim serta diproduksi dengan jaminan mutu CPOTB sehingga setiap produk jamu heritage memiliki kualitas yang baik.

Tidak seluruh industri herbal mampu memenuhi standar produksi baru dari Badan POM RI ini karena tingginya standar kualitas yang ditetapkan. Terbukti bahwa kami merupakan salah satu industri herbal di provinsi Banten yang mampu memenuhi syarat-syarat rekomendasi standar CPOTB.

Bahkan produk-produk Jamu Heritage melampaui beberapa syarat minimum yang ditetapkan diantaranya,

  • Syarat Uji Logam Berat
    Badan POM RI menetapkan setiap produk harus melampaui setidak-tidaknya TIGA uji logam berat.
    Sedangkan seluruh produk Jamu Heritage melewati LIMA Syarat Uji Logam Berat.
  • Syarat Uji Bahan Pengawet
    Badan POM RI menetapkan setiap produk harus melampaui setidak-tidaknya TIGA uji bahan pengawet.
    Sedangkan seluruh produk Jamu Heritage melewati LIMA Syarat Uji Bahan Pengawet.
  • Syarat Uji BKO (Bahan Kimia Obat)
    Badan POM RI menetapkan bahwa setiap obat tradisional harus bebas dari bahan kimia obat karena untuk menjaga ke alamian dari obat tradisional tersebut

Selain memenuhi standar produksi yang baik (melalui serangkaian persyaratan tes), seluruh produk Jamu Heritage juga didukung oleh bahan baku yang aman. Ke depannya, Jamu Heritage selalu berkomitmen untuk terus memberikan yang terbaik melalui produk berkualitas bagi konsumen.

 

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.