Monthly Archives: September 2019

Jamu Heritage

Tidur Cukup Untuk Menjaga Kesehatan Jantung

Jumlah tidur yang tepat merupakan salah satu pelindung kesehatan jantung. Hal tersebut didasari oleh kesimpulan dari penelitian baru yang menemukan durasi tidur dapat memengaruhi risiko seseorang terkena serangan jantung, terlepas dari faktor risiko jantung lainnya, termasuk faktor genetik.

Dalam sebuah jurnal baru dari penelitian American College of Cardiology, para ilmuwan dari Amerika Serikat dan Inggris menggambarkan bagaimana mereka menganalisis kebiasaan tidur dan catatan medis dari 461.347 orang berusia 40-69 tahun yang tinggal di Inggris.

Data, yang berasal dari Biobank Inggris, termasuk laporan diri tentang berapa jam peserta terbiasa tidur per malam dan catatan kesehatan yang mencakup 7 tahun. Ini juga termasuk hasil tes untuk gen risiko.

Analisis mengungkapkan bahwa mereka yang tidur kurang dari 6 jam per malam memiliki risiko 20% lebih tinggi terkena serangan jantung pertama dibandingkan dengan mereka yang tidur 6-9 jam. Mereka yang tidur lebih dari 9 jam memiliki risiko 34% lebih tinggi.

Para peneliti juga menemukan bahwa menjaga durasi tidur hingga 6-9 jam per malam dapat mengurangi risiko serangan jantung pertama sebesar 18% pada orang-orang dengan “tanggung jawab genetik yang tinggi” untuk mengembangkan penyakit jantung.

“[Penelitian] ini,” kata penulis studi senior Celine Vetter, Ph.D., asisten profesor fisiologi integratif di University of Colorado di Boulder, “memberikan beberapa bukti terkuat namun durasi tidur adalah faktor kunci ketika itu datang untuk kesehatan jantung – dan ini berlaku untuk semua orang. ”

Durasi tidur adalah faktor risiko independen

 

Penelitian telah menemukan hubungan antara kebiasaan tidur dan kesehatan jantung untuk beberapa waktu sekarang. Namun, sebagian besar temuan tersebut berasal dari studi observasional: studi ini yang hanya dapat mengkonfirmasi hubungan tetapi tidak dapat menentukan arah sebab dan akibat.

Karena banyak faktor yang mempengaruhi tidur dan kesehatan jantung, tidak mudah untuk menentukan apakah tidur yang buruk membuat kesehatan jantung yang buruk atau kesehatan jantung yang buruk menyebabkan kurang tidur.

Vetter dan rekan-rekannya berusaha memenuhi tantangan ini dengan menggunakan data dari sejumlah besar individu, menggabungkannya dengan penelitian genetik, dan mengesampingkan puluhan faktor yang berpotensi memengaruhi.

Secara keseluruhan, mereka menyesuaikan hasil untuk menghilangkan efek potensial 30 faktor yang dapat memengaruhi kesehatan jantung dan tidur. Faktor-faktor ini termasuk aktivitas fisik, kesehatan mental, pendapatan, pendidikan, merokok, dan komposisi tubuh.

Hasil para peneliti menunjukkan bahwa durasi tidur adalah faktor risiko independen untuk serangan jantung. Para peneliti menemukan bahwa risiko serangan jantung semakin meningkat karena kebiasaan tidur malam orang menyimpang dari 6-9 jam.

Orang-orang yang tidur 5 jam setiap malam, misalnya, memiliki risiko 52% lebih tinggi terkena serangan jantung pertama daripada mereka yang tidur 7-8 jam. Individu yang tidur 10 jam per malam memiliki risiko dua kali lipat.

Analisis menggunakan varian gen untuk tidur singkat

 

Tim kemudian menggunakan metode yang disebut Mendelian randomization (MR) untuk mengkonfirmasi bahwa durasi tidur pendek adalah faktor risiko independen untuk serangan jantung. Analisis MR menunjukkan bahwa individu dengan varian gen yang membuat mereka cenderung tidur pendek memiliki risiko lebih tinggi terkena serangan jantung. Studi sebelumnya telah menemukan lebih dari 2 lusin varian yang terkait dengan durasi tidur pendek.

Dengan menggunakan varian genetik, MR dapat menentukan apakah hubungan pengamatan antara faktor risiko dan penyakit konsisten dengan efek kausal. “Ini memberi kami lebih percaya diri bahwa ada hubungan kausal di sini – bahwa itu adalah durasi tidur, bukan hal lain, yang mempengaruhi kesehatan jantung,” kata Vetter.

Tidur adalah kunci kesehatan jantung

 

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari sepertiga orang dewasa di AS tidur kurang dari yang disarankan 7 jam per malam.

CDC merekomendasikan kiat-kiat berikut untuk tidur yang baik:

  • Pergi tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari, bahkan di akhir pekan.
  • Dapatkan cahaya alami yang cukup – terutama di awal hari.
  • Hindari paparan cahaya buatan, terutama pada jam-jam menjelang tidur.
  • Dapatkan cukup olahraga setiap hari dan hindari berolahraga di dekat waktu tidur.
  • Hindari makan dan minum berjam-jam sebelum tidur – terutama alkohol dan makanan tinggi lemak dan kaya gula.
  • Jika kesulitan berlanjut, cari saran medis untuk membantu mengidentifikasi hambatan tidur, termasuk kondisi kesehatan lainnya.

Tim peneliti terbaru berharap bahwa temuannya akan meningkatkan kesadaran di kalangan dokter, masyarakat, dan pembuat kebijakan tentang dampak tidur pada kesehatan jantung.

“Ini semacam pesan penuh harapan,” kata penulis studi pertama Iyas Daghlas, yang sedang belajar kedokteran di Harvard Medical School di Boston, MA, “bahwa terlepas dari apa risiko bawaan Anda untuk serangan jantung, tidur dalam jumlah yang sehat dapat mengurangi risiko itu. sama seperti makan diet kesehatan, tidak merokok, dan pendekatan gaya hidup lainnya bisa. ”

“Sama seperti berolahraga dan makan sehat [sepenuhnya] dapat mengurangi risiko penyakit jantung, tidur juga bisa.” Celine Vetter, Ph.D.

Apa Itu TIA _

Apa itu TIA? TIA (TRANSIENT ISCHEMIC ATTACK)

Dari kepala hingga ujung kaki, darah Anda memberikan oksigen ke setiap bagian tubuh Anda. Sel-sel Anda membutuhkannya untuk bertahan hidup. Jika aliran darah Anda terhalang di mana saja, itu bisa membawa masalah besar. Satu efek serius adalah masalah yang disebut serangan iskemik transien, atau TIA untuk jangka pendek.

Ketika Anda mengalami TIA, aliran darah ke bagian otak Anda terputus untuk waktu yang singkat. Ini juga disebut ministroke, tetapi jangan biarkan bagian “mini” menipu Anda. Sebuah TIA bisa menjadi tanda bahwa stroke besar sedang dalam perjalanan. Sekitar 1 dari 3 orang yang mengalami TIA terus mengalami stroke, seringkali dalam setahun.

TIA terjadi dalam jangka waktu pendek dan tidak akan menyebabkan kerusakan permanen, tetapi masih penting untuk memperlakukan mereka seperti keadaan darurat dan segera dirawat.

Apa Penyebab TIA?

TIA biasanya terjadi karena gumpalan darah tersangkut di arteri yang memasok darah ke otak. Tanpa aliran darah yang teratur, otak Anda kekurangan oksigen dan tidak bisa berfungsi seperti biasanya.

Itu sebabnya Anda mendapatkan gejala seperti kelemahan otot atau bicara cadel. Ini seperti memiliki saluran bahan bakar yang tersumbat di mobil Anda. Mesin Anda tidak dapat berjalan jika tidak mendapatkan gas.

Gumpalan terbentuk ketika Anda memiliki penumpukan zat berlemak dan berlemak yang disebut plak di arteri Anda. Mereka dapat terbentuk di mana saja di tubuh Anda dan mengapung sampai mereka terjebak di suatu tempat. Jika itu “suatu tempat” terjadi menjadi arteri yang masuk ke otak Anda, Anda dapat memiliki TIA.

Anda juga bisa mendapatkan TIA jika begitu banyak plak menumpuk di arteri yang sangat membatasi aliran darah ke otak, sama seperti gumpalan.

Bagaimana TIA Berbeda Dari Stroke?

TIA sangat mirip dengan stroke iskemik, yang juga disebabkan oleh pembekuan darah.

Perbedaan utamanya adalah bahwa TIA hanya berlangsung beberapa menit. Bekuan itu kemudian terdorong, seperti sumbatan sementara di pipa, atau bahan kimia di tubuh Anda dengan cepat memecahnya. Aliran darah normal kembali ke otak Anda sebelum masalah yang berlangsung lama. Gejala bisa bertahan hingga 24 jam, tetapi biasanya hilang dalam satu jam.

Itu berarti beberapa bagian dari otak Anda berjalan tanpa oksigen, dan semakin lama yang berlangsung, semakin banyak kerusakan yang terjadi. Sementara TIA datang, hilang, dan tidak meninggalkan gejala, stroke dapat memiliki efek jangka panjang dan dapat mengancam jiwa.

Siapa yang Paling Mungkin Memiliki TIA?

Hal yang sama yang meningkatkan peluang Anda untuk terkena stroke juga memengaruhi risiko TIA Anda, dan ada banyak masalah dalam tubuh anda.

Risiko yang tidak bisa Anda kendalikan. Beberapa hal yang tidak dapat Anda ubah, tetapi sangat membantu untuk menyadari mereka:

  • Usia. Peluang TIA atau stroke jauh lebih tinggi ketika Anda berusia di atas 55 tahun.
  • Sejarah keluarga. Jika salah satu kakek-nenek Anda, orang tua, atau saudara laki-laki atau perempuan mengalami stroke, Anda memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan TIA.
  • TIA sebelumnya. Setelah Anda memilikinya, Anda kemungkinan besar akan mendapatkan yang lain.
  • Jenis Kelamin. Perempuan memiliki risiko stroke dan TIA lebih besar dibandingkan laki-laki.
  • Kondisi kesehatan. Masalah medis lain yang Anda miliki juga dapat meningkatkan kemungkinan TIA, termasuk:
  • Kelebihan berat badan
  • Penyakit arteri karotis, di mana arteri utama dari jantung ke otak Anda menyempit atau tersumbat
  • Diabetes
  • Penyakit jantung, termasuk cacat jantung dan masalah irama seperti fibrilasi atrium (AFib)
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • Penyakit arteri perifer (PAD), di mana arteri di lengan atau kaki Anda diblokir
  • Penyakit sel sabit, kondisi genetik di mana sel-sel darah misshaped dapat terjepit di arteri dengan lebih mudah

Gaya hidup. Beberapa pilihan yang Anda buat setiap hari juga dapat memengaruhi peluang Anda memiliki TIA. Anda mungkin memiliki risiko lebih tinggi jika Anda:

  • Minum banyak alkohol
  • Berolahraga cukup
  • Makan terlalu banyak makanan tinggi kolesterol, lemak jenuh, dan lemak trans, dan tidak cukup buah, sayuran, dan serat
  • Asap
  • Gunakan obat-obatan seperti amfetamin, kokain, dan heroin

Risiko untuk wanita. Odds dari TIA mungkin lebih tinggi untuk wanita yang:

  • Sedang hamil, karena kehamilan dapat meningkatkan tekanan darah Anda dan membuat jantung Anda bekerja lebih keras
  • Minum pil KB, terutama jika Anda merokok atau memiliki tekanan darah tinggi
  • Gunakan terapi penggantian hormon (HRT) untuk mengobati gejala menopause

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.