Jamu Heritage

Jamu merupakan warisan budaya pengobatan asli Indonesia yang telah dilestarikan secara turun-temurun. Jamu, yang terdiri dari racikan berbagai tanaman herbal, dipercaya dapat memberikan khasiat baik bagi tubuh karena telah digunakan bahkan jauh sebelum dikenalnya dunia pengobatan modern.

16 July 2018
Gula

Beberapa Fakta Mengenai Gula dan Kanker, Apa Saja ?

Kita bisa menghindari sekitar 3 dari setiap 10 jenis kanker umum jika kita akan mengubah pola makan dan kebiasaan gaya hidup tertentu, menurut Penelitian Kanker Dunia dan Institut Amerika untuk Penelitian Kanker. Mereka merekomendasikan cara yang baik untuk memulai adalah dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang dan menjauhi tembakau dan alkohol berlebih.

Lalu bagaimana dengan gula? Bukankah itu memberi makan sel kanker? Memang benar. Namun itu memberi makan sel-sel sehat juga. Bahkan jika kita sepenuhnya menghindari semua karbohidrat (gula dan pati yang terurai menjadi gula), tubuh kita akan menggunakan protein dalam bahan alternatif untuk membuat glukosa (gula) menjadi bahan bakar sel-sel kita. Itu tidak baik, oleh karena itu, kita dapat melaparkan sel kanker jika kita menghindari semua gula.

Itu hanya awal kebingungan kami tentang gula dan kanker, menurut sebuah artikel oleh ahli diet terdaftar Karen Collins dalam edisi terbaru Nutrisi Lingkungan.

Kita tahu dari studi besar baru-baru ini di Prancis, misalnya, bahwa semakin banyak makanan yang kita makan, semakin tinggi risiko kita mengembangkan kanker. Pada dasarnya, ini adalah orang-orang yang berjejer di rak-rak di sebagian besar toko serba ada. Mereka berada dalam satu paket dan bahan utamanya adalah lemak, gula dan garam dan tidak banyak lagi.

Kebingungan, kata Collins, adalah mengapa makanan yang diproses dengan sarat gula meningkatkan resiko kanker kita. Berikut beberapa fakta:

Terlalu banyak gula membuat kita mengalami peningkatan risiko untuk kanker tertentu, kata para ahli. Itu karena asupan gula yang tinggi (seperti ketika Anda meneguk minuman ringan) masuk dengan cepat ke dalam aliran darah. Ini mendorong pankreas mengeluarkan insulin untuk menjinakkan lonjakan gula dalam darah. Dengan tingkat insulin yang tinggi, bukan hanya gula tinggi, dapat merangsang pertumbuhan sel kanker, peneliti sekarang menyarankan.

Kelebihan gula, seperti 240 kalori dalam minuman ringan (sekitar 16 sendok teh gula tambahan), adalah kendaraan yang bagus untuk mendapatkan banyak kalori ke dalam tubuh kita. Kalori ekstra mudah diubah menjadi peningkatan lemak yang ekstra. Dan peningkatan lemak tubuh ini meningkatkan risiko kita untuk beberapa jenis kanker.

Jadi mengapa American Institute for Cancer Research dan ahli lain menyarankan kita membatasi makanan dan minuman yang mengandung tambahan gula? Untuk menjaga berat badan kita dengan melakukan cek  cek dan menyediakan ruang untuk berbagai makanan yang kita ketahui untuk melindungi kita dari sel kanker seperti sayuran, buah-buahan, biji-bijian dan kacang-kacangan.

Inilah satu cara mudah untuk memulai. Luangkan waktu untuk membaca label pada makanan, bahkan jika Anda sedang terburu-buru dan kelaparan dan makanan itu Tidak ada serat? Tidak ada vitamin, mineral atau protein? Tambahkan gula, garam, dan lemak ke dalam bahan-bahan utama? Letakkan, mundur perlahan dan larilah dengan air, kacang atau buah sebagai penggantinya.


You must be logged in to post a comment.

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.