Tag Archives: kesehatan

BPOM

Kabar Gembira ! BPOM Dukung Obat Tradisional Indonesia Masuk Sistem Pelayanan Kesehatan

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) terus mendorong agar jamu atau obat-obat herbal Indonesia masuk dalam sistem pelayanan kesehatan. Usaha jamu yang sudah menjadi bagian dari budaya Indonesia, perlu dibangun dan didorong untuk tumbuh menjadi industri yang besar, sehingga jamu menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan digunakan oleh masyarakat sebagai alternatif untuk obat dan pengobatan masyarakat Indonesia. “Kami sudah mempelajari negara lain yang sudah maju obat tradisionalnya itu bagaimana sistem di bangun lintas sektor.

Impian kita semua bahwa usaha jamu ini bisa kita bangun, agar masuk ke dalam sistem pelayanan kesehatan di kemudian hari,” kata Kepala BPOM Penny Kusumastuti Lukito, usai membuka kegiatan Pelayanan Prima Pendaftaran Obat Tradisional dan Suplemen Kesehatan di Semarang, Senin (2/4/2018). Agar jamu, termasuk di dalamnya adalah Obat Herbal Terstandar (OHT) dan Fitofarmaka bisa masuk dalam sistem pelayanan kesehatan, kata Penny, maka perlu kerja sama antara Pemerintah, pelaku usaha, akademisi, kalangan profesi kesehatan, dan media untuk bersama-sama mendorong hingga jamu makin berkembang.

Menurut Penny, kegiatan Pelayanan Prima Pendaftaran Obat Tradisional dan Suplemen Kesehatan ini merupakan salah satu wujud perhatian pemerintah untuk membangun jamu sebagai industri yang besar. “Jika ada demand, artinya membutuhkan permintaan, hal itu butuh direspons oleh suplai yang berkualitas, yang terstandarisasi, yang tervalidasi oleh berbagai pengujian, uji klinis, laboratorium hingga terus berkembang hingga masyarakat menempatkan jamu sebagi alternatif pengobatan,” sebutnya.

BPOM sebagai institusi pengawasan mewakili pemerintah lanjut dia, terus memperkuat aspek jaminan keamanan dari produk obat dan makanan. Maka BPOM dalam hal ini menjalankan dua fungsi, pertama adalah memfasitasi, mendampingi pengembangan industri jamu. Fungsi fasilitasi ini bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan meyakinkan masyarakat bahwa produk-produk obat dan makanan, termasuk jamu adalah produk yang aman, bermutu dan berkhasiat. Kedua, BPOM juga terus memperkuat aspek pengawasan, perlindungan melalui post-market control dan penegakan hukum.

Fungsi pengawasan ini diharapkan bisa mempercepat aspek pre-market artinya percepatan kemudahan berusaha, percepatan perizinan, pendampingan dan fasilitasi melalui berbagai upaya bimbingan teknis dan edukasi. Penny menggarisbawahi aspek edukasi produk ini menjadi sesuatu yang penting, mengingat mengedukasi masyarakat Indonesia terkait aspek keamanan produk dan ilegalitas dari produk yang dikonsumsi selama ini sulit dilakukan.

Proses mengedukasi masyarakat ini harus dilakukan terus menerus hingga permasalahan ilegalitas, kejahatan dan jamu yang Berbahan Kimia Obat (BKO) itu tidak ada lagi dan tidak dikonsumsi masyarakat, kecuali dengan resep dan pengelolaan dokter. “Demand yang semakin tinggi untuk produk-produk jamu Indonesia diharapkan akan merespon, akan menjaga kita dari masuknya dari produk ilegal dari negeri lain, maupun produk-produk ilegal di dalam negeri sendiri,” ucapnya.

 

Sumber : Kompas.com

MRI

Dokter Sarankan MRI untuk Deteksi Dini Kanker Payudara, Mengapa ?

Kanker payudara sering menjadi persoalan paling dikhawatirkan wanita karena dapat berakibat fatal dari sisi kesehatan dan psikologis. Karena itu, menurut Felly Sahli, dokter spesialis radiologi di Rumah Sakit Pondok Indah, tindakan pencegahan menjadi hal yang wajib dilakukan wanita, yakni dengan pemeriksaan rutin guna mengetahui kondisi kesehatan payudara.

“Salah satu pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mengetahui kesehatan bagian payudara adalah Magnetic Resonance Imaging (MRI),” ujarnya, Senin, 26 Maret 2018.

Felly mengatakan pemeriksaan non-invasif, yang menggunakan medan magnet dan frekuensi gelombang radio, ini menghasilkan gambar cross-sectional yang detail dari struktur tubuh, termasuk payudara. Pemeriksaan yang memanfaatkan cairan kontras, yang dimasukkan ke dalam tubuh, ini sangat direkomendasikannya untuk mendeteksi dini kanker payudara.

Dibandingkan dengan mamografi dan ultrasonografi (USG), pemeriksaan MRI memiliki kelebihan dalam menghasilkan gambar resolusi 3D yang lebih baik. Selain itu, pemeriksaan MRI mampu mendeteksi tumor kecil (occult primary breast carcinoma) yang sulit dideteksi mamografi dan USG.

Pemeriksaan MRI pun lebih baik dalam memperlihatkan ukuran tumor atau kanker serta sangat baik dalam mendeteksi adanya kelainan multifokal atau multisentris di payudara.

“Bahkan MRI juga mampu memberikan informasi lebih detail mengenai perluasan kanker yang mempengaruhi stadium kanker payudara dan rencana tindakan,” katanya.

Kemudian MRI juga dapat digunakan memantau respons maupun kekambuhan setelah dilakukannya terapi kanker payudara dan evaluasi terhadap implan payudara. Namun MRI tidak dapat berdiri sendiri karena mamografi dan USG tetap diperlukan demi mendukung data agar diagnosis menjadi tepat.

Sumber : Tempo.co

bahayanya duduk

Terlalu Sering Duduk Bisa Meningkatkan Risiko 9 Jenis Kanker

Siapa sangka terlalu banyak duduk ternyata berkaitan dengan kanker. Menurut ahli, duduk selama berjam-jam berkaitan dengan lebih dari sembilan jenis kanker.  Charles E. Matthews, seorang ahli epidemiologi di National Cancer Institute, memperingatkan bahwa kita butuh aktivitas fisik lebih banyak dari yang kita pikirkan, tapi yang terpenting adalah kita harus mengurangi duduk.

Baca Juga : 10 Kebiasaan Buruk Sehari-Hari yang Dapat Berbahaya

Dia mengatakan bahwa hanya satu jam saja duduk menonton televisi sehari, bahkan bisa membuat Anda yang sudah sangat aktif bergerak bertambah tinggi risikonya terkena tidak hanya kanker payudara dan usus besar, tapi juga sembilan jenis kanker lainnya seperti kanker paru dan leher atau kepala. Membagikan riset barunya pada sebuah konferensi, Matthews mengatakan mengganti hobi menonton Anda dengan berjalan cepat atau melakukan pekerjaan rumah bisa mengubah risiko ini.

“Menonton TV merupakan kompetitor besar terhadap aktivitas di luar rumah dan menjadi lebih aktif,” ujar Matthews kepada American Association dalam konferensi Peningkatan Ilmu Pengetahuan di Texas, Amerika Serikat, seperti dikutip Daily Mail.

Matthews melanjutkan, pikirkanlah aktivitas ringan dan perilaku sedentari yang bisa diganti satu sama lain. Inilah di mana aktivitas ringan seperti berjalan singkat atau melakukan banyak hal di rumah bisa membantu. Apapun selain duduk saja bisa lebih baik.

Panduan fisik terbaru bagi warga Amerika yang diterbitkan tahun 2008 merekomendasikan untuk menghindari kemalasan, ditambah dengan hingga 5 jam seminggu aktivitas ringan dan hingga 2,5 jam seminggu aktivitas berat yang dilakukan merata sepanjang pekan.

Menurut National Institute of Health, selain menjaga tubuh tetap ramping, olahraga itu bisa menurunkan risiko kematian akibat semua faktor.

Perilaku sedentari atau malas bergerak memiliki hubungan yang erat dengan kematian dini akibat penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, penyakit otak, masalah pernapasan, dan kanker.

Melakukan aktivitas fisik minimal, 7,5 jam per minggu, mengurangi risiko kematian hingga 20 persen dalam sebuah studi baru-baru ini.

Sumber :Viva.co.id

 

Stop Cancer

Tahun Lalu Ada 3,1 Juta Kasus Kanker yang Terdeteksi

15 Februari 2018

Kementerian Kesehatan mengklaim berhasil mendeteksi 3,1 juta kanker pada wanita sepanjang 2017. Angka itu termasuk sangat tinggi sehingga Kemenkes mendorong pentingnya kepedulian terhadap penyakit kanker.

”Tahun lalu adalah tahun tertinggi [Kemenkes] bisa melakukan deteksi dini kanker payudara dan serviks. Sekitar 3 juta seratus ribu sasaran wanita yang diperiksa,” kata Subuh, Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kementerian Kesehatan, dalam keterangan resmi, Rabu (14/2/2018).

Bertepatan dengan Hari Puncak Kanker pada Selasa (13/2), Subuh berharap agar jumlah deteksi dini kanker pada tahun ini bisa lebih bertambah. Semakin terdeteksi sejak awal, gejala kanker yang diderita bisa cepat ditangani.

”Kalau ingin Indonesia mengetahui status kanker, perlu 37 juta pemeriksaan. Kalau 3 juta per tahun bisa 12 tahun lebih untuk mengetahuinya. Ini adalah momen yang paling baik,” tambahnya.

Adapun, Hari Kanker Sedunia 2018 digelar dalam rangkaian acara satu bulan. Surat edaran tentang Peringatan Hari Kanker Sedunia 2018 ke-34 Provinsi pun telah disebar dengan berbagai kegiatan.

Dari rangkaian acara Hari Kanker Sedunia 2018 ini, Subuh mengapresiasi kegiatan training of trainer (ToT) yang dilakukan oleh Komite Penanggulangan Kanker Nasional pada 4-6 Februari 2018. Kegiatan tersebut melibatkan masyarakat agar nantinya dapat dengan sadar melakukan deteksi kanker.

”Satu lagi kegiatan yang sangat baik sekali, dari Komite Penanggulangan Kanker Nasional Indonesia melaksanakan ToT se-nasional dengan sasaran masyarakat awam,” ucap Subuh.

Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan menyambut baik peringatan ini. Anis mengajak warga DKI untuk melakukan deteksi dini kanker payudara, serviks, atau kanker mata pada anak-anak.

”Pada peringatan Hari Kanker ini sekaligus mengajak warga DKI terkait deteksi kanker ini. Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di dunia, Indonesia, dan Jakarta,” kata Anies.

 

Sumber: Bisnis.com

berat badan ideal

Kurangi Resiko Kanker Dengan Menjaga Berat Badan Ideal

Mengingat kanker dapat menyerang siapa saja, dan jumlah orang yang terpapar kanker terus bertambah setiap tahun, Yayasan Kanker Indonesia (YKI) mengimbau agar kita semua bisa mencegah penyakit ini dengan menerapkan tiga komponen utama hidup sehat.

Pertama, menjaga berat badan ideal. Ketua YKI, Prof DR dr Aru Wisaksono Sudoyo SpPD KHOM mengatakan kita tidak harus memaksakan diri untuk menurunkan berat badan jika memang tidak mampu.Kalau badan sudah gemuk dan merasa tidak sanggup untuk menurunkannya, coba untuk tetap mempertahankan berat badan tersebut.

Baca Juga : 8 Makanan ini Dapat Mengurangi Risiko Kanker Payudara

“Mempertahankan dalam arti, jangan sampai berat itu naik lagi,” kata Aru dalam sebuah diskusi Kita Bisa, Aku Bisa: Waspadai Mitos Kanker di kawasan Senayan pada Jumat, 26 Januari 2018.  Beda Benjolan Tumor dan Kanker di Payudara. Pertahankan berat badan yang ada dengan mengontrol asupan makan sehari-hari. Dari kebiasaan itu, lambat laun berat badan akan turun dengan sendirinya tanpa orang itu sadari.

“Kalau kita bilang turunkan berat badan, pasti yang dibayangkan susahnya saja. Dengan seperti ini, mereka tidak sadar saja kalau itu membantu menurunkan berat badannya,” kata Aru menambahkan. Selain mengatur pola makan sehat, lanjut Aru, berat badan bisa tetap ideal jika diimbangi dengan olahraga teratur.

Menurut Aru, jika Anda mengikuti panduan ini, risiko terkena kanker bisa turun sampai 35 persen atau bahkan 50 persen pada kanker tertentu. Penurunan risiko ini bahkan bisa lebih besar jika Anda tidak minum alkohol dan tidak merokok. Aru menambahkan, dari hasil sebuah riset yang ditemukan Union for International Cancer Control (UICC), menunjukkan, pasien kanker payudara dapat mengurangi risiko terjangkit kembali sampai 40 persen dengan rutin melakukan aktivitas fisik.

Tidak perlu berat, yang ringan saja merupakan cara menyenangkan yang bisa dilakukan untuk mengurangi risiko kanker.

Sumber : Liputan6.com

 

Kanker Serviks

Tekan Angka Kanker Serviks dengan Vaksin HPV

Senin, 22 Januari 2018 – 09:44 WIB

Dalam setiap satu jam, 1 sampai  2 perempuan meninggal karena kanker serviks. Vaksin HPV bisa menjadi solusi menekan angka kasus kanker mematikan tersebut. Sayangnya, di Indonesia program vaksin ini belum optimal.

Selama ini pemeriksaan IVA atau pap smear dianggap sebagai upaya skrining atau deteksi dini kanker serviks yang efektif. Namun pada kenyataannya, skrining atau deteksi dini kanker serviks dengan tes pap smear dan IVA tidak dapat mencegah kanker serviks menyerang kaum hawa.

Terlebih, sekarang ini cakupan deteksi dini kanker serviks baru 11%, yaitu 4% dengan IVA dan 9% dengan pap smear. Jadi, jika mengandalkan dua tes tersebut, sulit untuk menurunkan insiden kanker serviks.

“Satu-satunya cara mencegah kanker serviks menggerogoti tubuh adalah dengan menjalani vaksin HPV,” ujar Prof dr Andrijono SpOG(K), Ketua Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI), dalam diskusi bertema “Mendorong Vaksin Human Pappiloma Virus (HPV) sebagai Program Vaksinasi Nasional di Jakarta” pada Jumat (19/1/2018).
Baca Juga : Benjolan Pada Tempat Tertentu Ini Bisa Menandakan Hal Buruk Lho, Apa Saja ?

Data di RSCM/FKUI menunjukkan, untuk setiap 1.000 perempuan yang menjalani skrining kanker serviks, 1,3 pasien positif kanker serviks. Jika diperluas ke seluruh Indonesia, dengan melihat komposisi jumlah penduduk perempuan, diperkirakan ada 70.000 penderita kanker serviks di Indonesia. Problem klasik di Indonesia, kanker serviks kebanyakan terdeteksi di stadium lanjut, di mana 94% akan meninggal dalam dua tahun.

Setiap satu jam, 1-2 perempuan meninggal karena kanker serviks. Selain proresivitas penyakit, daftar tunggu pengobatan yang sangat panjang, terutama di daerah, juga meningkatkan angka kematian. Vaksinasi HPV untuk mencegah kanker serviks belum menjadi program nasional. Baru sebagian kecil wilayah yang sudah melakukan, yaitu Jakarta, Yogyakarta, dan Surabaya.

Di negara-negara yang sudah menjalankan program vaksin HPV secara nasional, kejadian kanker serviks secara signifikan turun. Sebut saja di Australia turun 50% setelah menjalankan program ini selama 10 tahun. Bahkan, di Kanada dan Swedia, angka kejadian kanker serviks turun 80%-84%.

Irma Chaniago, anggota Komisi IX DPR-RI Komisi IX, sangat aktif mendorong agar vaksin HPV dijadikan program nasional. Menurutnya, tahun 2015, Komisi IX mengadakan rapat dengar pendapat dengan Menteri Kesehatan Nila Moeloek. Dari pertemuan itu, Komisi IX sudah mengusulkan perlunya vaksinasi HPV untuk menjadi program nasional, di mana semua fraksi setuju.

“Biaya untuk program nasional tidaklah sebanding dengan dampak penyakit yang ditimbulkan,” ujar Irma. Komisi IX melihat program kesehatan Kemenkes tidak ada perubahan dari tahun ke tahun. Perlu dibuat terobosan program, antara lain memulai program vaksinasi HPV.

Pilot project yang sudah dilakukan di tiga kota, yaitu Jakarta, Yogyakarta, dan Surabaya, perlu diperluas ke wilayah lain. “Setelah 2019, diharapkan vaksin HPV sudah menjadi program nasional,” tandasnya. Menurutnya, hal ini juga mendesak untuk dilakukan.

Sebab, keadaan di daerah rata-rata belum memiliki alat kemoterapi, bahkan rumah sakit regional rujukan tidak memiliki fasilitas kemoterapi. Ditambah, sosialisasi kanker serviks tidak sekuat program Kemenkes lain.

Irma menilai pemerintah belum menjadikan vaksinasi HPV sebagai prioritas karena beranggapan bahwa kanker serviks bukan wabah. Adapun pilot project vaksin HPV yang sudah dijalankan saat ini yaitu menggunakan vaksin quadrivalen. Dari pilot project yang sudah dilakukan, tidak ditemukan keluhan efek samping.

Proses terjadinya kanker serviks diawali dengan infeksi HPV. Masalahnya, infeksi HPV tidak menimbulkan gejala. Data Litbangkes Kemenkes menunjukkan bahwa insiden infeksi HPV di Indonesia mencapai 5,2% atau ada satu kasus per 20 orang. HPV akan memenetrasi sel-sel serviks.

Kabar baiknya, 70-80 persen infeksi HPV akan sembuh dengan sendirinya jika daya tahan tubuh bagus. Hanya 4%-5% infeksi HPV yang berkembang menjadi kanker. Perjalanan setelah infeksi adalah lesi prakanker dan kanker. Pap smear dan IVA umumnya menemukan kelainan di tahap prakanker.

Sumber : Sindonews.com

musim hujan

Musim Hujan Tiba Seiring dengan Penyakit Langganan, Apa Saja Penyakitnya Itu ?

Seiring menurunnya suhu udara akibat musim hujan, penyakit dan gangguan kesehatan akibat cuaca dingin juga mulai meningkat.

“Udara dingin memunculkan beberapa risiko kesehatan, terutama bagi lansia,” ujar dokter spesialis geriatri dari Harvard Medical School, dokter Suzanne Salamon, mengutip Health Harvard, Selasa (28/11). Selama ini kita tahu bahwa flu akan menyerang kita pada saat musim hujan. Namun , Tidak cuma flu yang sering jadi penyakit langganan di suhu dingin, berikut beberapa gangguan kesehatan yang sering muncul di musim hujan:

  1. Flu dan demam

Anda bisa mencegah flu dan demam dengan rajin mencuci tangan. Hal ini akan menghilangkan kuman yang mungkin menempel ketika Anda menyentuh permukaan benda yang juga disentuh orang lain. Sangat penting juga untuk menjaga kebersihan peralatan rumah tangga, seperti gelas, piring, dan handuk. Terutama jika ada anggota keluarga yang sedang sakit.

Tips: Jika Anda flu, gunakan tisu kertas dan bukannya sapu tangan, untuk menghindari paparan kuman berkali-kali.

  1. Radang tenggorokan

Mengutip NHS, radang tenggorokan sering terjadi saat cuaca dingin, dan hampir selalu disebabkan oleh infeksi viral. Ada bukti menunjukkan, perubahan suhu, seperti dari ruangan yang hangat pindah ke luar ruangan yang dingin, yang bisa mengganggu tenggorokan.

Tips: Salah satu obat mujarab untuk radang tenggorokan adalah dengan berkumur menggunakan air garam.

Aduk satu sendok teh garam ke dalam air matang yang sudah dingin. Namun, hal ini tidak akan menyembuhkan infeksi, tapi bisa memberi efek menenangkan dan membuat badan jadi lebih nyaman pada musim hujan.

  1. Asma

Cuaca dingin adalah pemicu utama simtom asma, seperti mengi dan napas pendek. Orang-orang dengan asma harus ekstra hati-hati saat cuaca dingin.

Tips: Usahakan tetap berada di dalam ruangan ketika saat cuaca sedang sangat dingin dan berangin. Jika keluar, gunakan syal, tutupi hidung dan mulut.

Beri perhatian khusus terhadap konsumsi obat harian, dan pastikan inhaler selalu berada dalam jangkauan.

  1. Norovirus

Norovirus adalah virus flu perut yang sangat mudah menular. Mereka bisa menyerang sepanjang tahun, tapi jadi lebih berbahaya saat cuaca dingin dan di tempat-tempat seperti hotel, rumah sakit, panti jompo, dan sekolah. Walaupun penyakit ini sangat tidak enak, karena bikin penderitanya mengalami muntah-muntah parah, virus ini biasanya hilang hanya dalam beberapa hari.

Tips: Ketika Anda mengalami muntah-muntah dan diare, sangatlah penting untuk minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi. Anak-anak dan orang tua sangatlah rentan.

  1. Nyeri sendi

Nyeri Sendi Kebanyakan orang yang memiliki artitis mengatakan, sendi mereka jadi lebih sakit dan kaku saat cuaca dingin, walaupun belum diketahui kenapa bisa begini. Tidak ada bukti yang menunjukkan, perubahan suhu menyebabkan kerusakan sendi.

Tips: Banyak orang jadi sedikit depresi saat musim dingin, dan hal ini membuat mereka jadi lebih sensitif terhadap rasa sakit. Semuanya terasa jadi lebih buruk, termasuk kondisi medis.

Olahraga secara rutin bisa mendongkrak kondisi mental dan fisik seseorang. Bagi mereka dengan gangguan sendi, berenang adalah pilihan yang paling aman.

  1. Serangan jantung

Serangan jantung lebih sering terjadi saat cuaca dingin. Hal ini bisa jadi akibat suhu dingin meningkatkan tekanan darah dan memaksa jantung bekerja ekstra. Belum lagi, jantung juga harus bekerja lebih berat untuk menjaga suhu tubuh ketika dingin.

Tips: Jika ada memiliki risiko serangan jantung, usahakan selalu berada di tempat yang hangat. Ketika harus keluar, pastikan mengenakan pakaian yang bisa menjaga hangat tubuh.

 

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.