Tag Archives: kendalikan stress

certificate

Bagaimana Stres Kronis Meningkatkan Pertumbuhan Sel Kanker ?

Jamu Heritage Artikel

Setelah melakukan studi baru pada kelinci percobaan, para peneliti sekarang memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang bagaimana stres kronis (jangka panjang, berkelanjutan) dapat mempercepat pertumbuhan sel induk kanker. Mereka mungkin juga telah menemukan cara untuk mencegah stres melakukan kerusakannya.

Stres kronis, yang dialami seseorang secara konsisten dalam jangka waktu yang lama, memengaruhi kesejahteraan mental dan emosional serta kesehatan fisik. Penelitian telah mengaitkan stres kronis dengan percepatan kerusakan kognitif, risiko lebih tinggi masalah jantung, dan masalah kesehatan usus.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa paparan stres dapat mempercepat pertumbuhan kanker melalui dampaknya pada aktivitas gen. Sekarang, para peneliti dari Universitas Kedokteran Dalian di Cina – bekerja sama dengan rekan-rekan dari seluruh dunia – telah menemukan mekanisme kunci, yang memicu stres kronis, yang mendorong pertumbuhan sel-sel induk kanker yang berasal dari tumor.

Lebih khusus lagi, para peneliti telah mempelajari mekanisme ini pada model objek percobaan kanker payudara. Temuan yang mereka laporkan dalam Journal of Clinical Investigation – menunjukkan jaringan pada hormon epinefrin, tetapi mereka juga menyarankan strategi untuk menangkal efek mekanisme stres pada sel kanker.

“Anda dapat membunuh semua sel yang Anda inginkan dalam tumor,” kata rekan penulis Keith Kelley, dari University of Illinois di Chicago, “tetapi jika sel induk, atau sel induk, tidak terbunuh, maka tumor tersebut akan tumbuh dan bermetastasis.”

“Tumor Tersebut ini adalah salah satu studi pertama yang menghubungkan stres kronis khususnya dengan pertumbuhan sel-sel induk kanker payudara.”

Stres Memicu Pertumbuhan Tumor

Untuk melihat bagaimana stres akan berdampak pada pertumbuhan sel kanker pada objek penelitian, para peneliti menempatkan semua objek penelitian dalam kandang kecil dan terbatas selama seminggu. Kemudian, mereka membagi objek penelitian menjadi dua kelompok.

Mereka menempatkan satu kelompok ke dalam selungkup yang besar dan nyaman untuk menghentikan tekanan. Objek penelitian ini bertindak sebagai kelompok kontrol. Kelompok lain tinggal di dalam kandang kecil selama 30 hari; objek penelitian ini bertindak sebagai kelompok eksperimen.

Setelah penyelidikan awal mereka, para ilmuwan tidak hanya melihat bahwa objek penelitian yang stres menunjukkan perubahan perilaku yang menunjukkan depresi dan kecemasan, tetapi juga bahwa mereka memiliki tumor kanker yang lebih besar daripada rekan-rekan mereka dalam kelompok kontrol.

Juga, tumor ini tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat, dan secara keseluruhan, objek penelitian yang stres juga memiliki jumlah sel induk kanker yang lebih besar daripada objek lainnya. Namun, pada titik ini, masih belum jelas persis bagaimana stres berkontribusi pada perkembangan kanker.

Menurut peneliti utama Quentin Liu, dari Institute of Cancer Stem Cell di Dalian Medical University, “Jaringan pensinyalan langsung antara jalur stres dan sistem penjalaran kanker hampir tidak diketahui.”

Dia menambahkan, “Pemahaman yang lebih baik tentang biokimia yang menyebabkan stres meningkatkan pertumbuhan sel kanker dapat mengarahkan kita ke intervensi obat yang ditargetkan, salah satunya kami temukan dalam penelitian ini.”

Salahkan epinefrin, bukan kortisol

Ketika mereka melihat bagaimana berbagai faktor fisiologis berubah pada objek yang mengalami stres kronis, para peneliti mendekati hormon yang disebut epinefrin.

objek yang stres memiliki kadar hormon ini jauh lebih tinggi daripada objek pada kelompok kontrol. Juga, pada objek dari kelompok eksperimen yang telah menerima obat yang memblokir ADRB2 – yang merupakan reseptor epinefrin – tumor kanker lebih kecil dan jumlah sel induk kanker juga lebih rendah.

“Ketika kebanyakan orang berpikir tentang stres,” kata Kelley, “mereka pikir itu kortisol yang menekan sistem kekebalan tubuh.” Namun, ia menambahkan, “Yang menakjubkan adalah kortisol sebenarnya lebih rendah setelah sebulan stres.”

Bagaimana epinefrin membantu sel-sel induk kanker berkembang? Para penulis menjelaskan bahwa ketika hormon ini berikatan dengan ADRB2, interaksi ini meningkatkan kadar dehidrogenase laktat, enzim yang biasanya memberi otot “suntikan” energi dalam situasi berbahaya. Ini memungkinkan orang tersebut untuk melawan ancaman atau melarikan diri darinya.

Produk sampingan dari peningkatan energi ini adalah produksi senyawa organik yang disebut laktat. Dalam kasus orang dengan kanker, sel-sel berbahaya sebenarnya memakan senyawa ini; itu memungkinkan mereka memperoleh lebih banyak energi.

Ini berarti bahwa jika seseorang memiliki stres kronis, mereka akan mengalami terlalu banyak dehidrogenase laktat dalam sistem mereka. Ini, pada gilirannya, akan mengaktifkan gen yang terkait dengan pertumbuhan kanker dan memungkinkan sel kanker untuk berkembang.

“Data ini menyediakan jalur baru yang menjelaskan bagaimana peningkatan epinefrin yang disebabkan oleh stres kronis meningkatkan perkembangan kanker payudara dengan bertindak langsung pada sel induk kanker.”

Quentin Liu

Apakah Vitamin C Jawabannya?

Selanjutnya, para peneliti memvalidasi hasil mereka dengan mempelajari kadar epinefrin darah pada 83 orang dengan kanker payudara. Cukup yakin, mereka menemukan bahwa orang dengan kadar epinefrin dalam darah yang tinggi juga mengalami kelebihan dehidrogenase laktat pada tumor kanker – yang para peneliti dapat akses melalui sampel biopsi kanker payudara.

Juga, orang-orang yang memiliki kadar hormon stres yang lebih tinggi cenderung memiliki hasil yang lebih buruk setelah perawatan bila dibandingkan dengan orang-orang dengan tingkat epinefrin yang lebih rendah.

Selanjutnya, para ilmuwan mencoba melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi strategi untuk memblokir efek buruk epinefrin pada sistem. Dalam tes laboratorium pada garis sel kanker payudara, mereka menganalisis efek dari beberapa obat yang disetujui oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (FDA) terhadap produksi dehidrogenase laktat.

Substansi yang paling menjanjikan yang digunakan para peneliti adalah vitamin C, yang menghambat produksi dehidrogenase dalam percobaan laboratorium. Ketika para peneliti menguji pendekatan ini dalam model-model objek penelitian, mereka memperoleh hasil yang sama: objek stres yang mereka suntik dengan vitamin C mengalami penyusutan tumor.

“Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa vitamin C mungkin menjadi agen terapi baru dan efektif untuk menargetkan kanker pada pasien yang mengalami stres kronis,” simpul Liu.

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.