Tag Archives: blood

Custerol

Bedah Komposisi! apa saja komposisi Cursterol ? dan apa saja manfaatnya ?

Jamu Heritage Article

Cursterol adalah salah satu obat herbal dari jamu heritage yg diracik oleh dokter Paulus W Halim dan terdiri dari beberapa komposisi sehingga cursterol tidak hanya memiliki 1 komposisi melainkan memiliki 7 komposisi. Hal itu membuat cursterol tidak memiliki efek samping apapun kepada tubuh karena obat herbal yg majemuk. Mari kita bedah setiap komposisi Cursterol:

  1. Polyanthi folium (Daun Salam)

Manfaat Daun Salam diketahui dari National Center for Biotechnology Information disebutkan jika mengkonsumsi daun salam bisa menurunkan kolesterol tinggi total antara 20 hingga 30% dimana hasil ini diperoleh ketika seseorang mengkonsumsi daun salam selama kurang lebih 30 hari.

Meskipun kolesterol buruk untuk tubuh, namun tidak semua jenis kolesterol bisa berdampak buruk bagi tubuh seperti High Density Lipoprotein atau HDL. Manfaat daun salam yang diamati pada penderita diabetes tipe 2 membuktikan jika mengkonsumsi daun salam bisa meningkatkan manfaat kolesterol baik yakni High Density Lipoprotein atau HDL yakni kolesterol baik dalam tubuh hingga mencapai 29% sehingga sangat baik dikonsumsi bahkan untuk para penderita diabetes.

  1. Curcuma xanthorrhiza (Temulawak)

Manfaat temulawak untuk kolesterol menghasilkan fraksi kurkuminoid yang merupakan ekstrak temulawak, untuk membantu menurunkan kadar kolesterol total dan memberikan peningkatan pada kadar kolesterol HDL Zat kurkumaid diduga berperan dalam menurunkan lemak darah, yang tentu saja berdampak baik pada kesehatan jantung dan berdampak baik sistem kardiovaskuler dalam tubuh.

  1. Gynura procumbens (Daun Sambung Nyawa)

Manfaat daun sambung nyawa untuk kolesterol yaitu dapat menghambat proses oksidasi LDL dalam pembuluh darah sehingga jumlahnya tidak berlebihan. Kadar kolesterol yang normal akan mencegah munculnya plak pada pembuluh darah, sehingga aliran darah ke seluruh organ tubuh menjadi lancar kembali.

  1. Boesenbergia pandurata (Temu Kunci)

Manfaat Tanaman temu kunci untuk kolesterol sebagai tanaman yang dipercaya bisa menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh. Dalam proses menurunkan kolesterol, kebugaran tubuh menjadi salah satu faktor yang diharuskan agar tubuh terus bugar dan kolesterol bisa menurun.

  1. Ocilum basillicum (Biji Selasih)

Manfaat Biji Selasih memiliki kemampuan mendinginkan tubuh, maka dari itu biji selasih sering dicampurkan dalam minuman. Pakar kesehatan juga mengatakan bahwa biji selasih memiliki efek menenangkan secara alami, jadi sangat pas dikonsumsi saat teriknya matahari. Selain itu, biji selasih juga bisa meredakan demam karena bisa meningkatkan sistem kekebaln tubuh secara signifikan bila rutin mengonsumsi saat sakit. biji selasih mampu mengatasi masalah pencernaan, menyerap kadar kolesterol jahat dan membuat kesehatan jantung tetap terjaga.

  1. Morinda citrifolia (Mengkudu)

Manfaat buah mengkudu adalah kandungan beberapa zat-zat berkhasiat yang baik dan dibutuhkan oleh tubuh. Diantaranya vitamin, mineral, protein dan magnesium yang merupakan antioksidan yang sangat baik. Senyawa lainnya seperti plant sterois, xeronine, alizarin, sosium, lycine, arginine, proxeronine, antra quinines, caprylic acid dan masih banyak lagi. Serta terkandung zat hipokelemestik yang berperan penting dalam menurunkan kolesterol dalam darah.

Zat scopotelin yang terkandung dalam mengkudu dapat berfungsi untuk memperlebar saluran pembuluh daran dan melancarkan peredaran darah. Selain itu, juga bersifat sebagai fungisida atau pembuluh jamur, antiradang, anti kanker serta antialergi yang sangat baik dalam membunuh bakteri jahat. Dalam hasil sebuah penelitian mengungkapkan, bahwa rutin mengonsumsi mengkudu dan membantu mengurangi total kolesterol dalam jumlah besar dan meningkatkan kadar lipoprotein (kolesterol baik) dengan kepadatan tinggi

  1. Andrographis paniculata (Sambiloto)

Manfaat daun sambiloto pada kolesterol adalah untuk mengurangi lemak yang terkandung dalam darah. Kebaikan atau keampuhan daun sambiloto ini membuat daun sambiloto menjadi sering dimanfaatkan untuk di gunakan sebagai obat herbal ataupun obat tradisional. Selain sehat di ginjal, sehat pula pada darah sehingga tak menyebabkan kolesterol

Diatas adalah berbagai penjelasan dari setiap komposisi Cursterol yang dipercaya dan dibuktikan dapat menurunkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh kita. Oleh Karena itu Cursterol tidak memiliki efek samping sama sekali pada tubuh kita melainkan untuk menurunkan kolesterol.

 

Apa Itu TIA _

Apa itu TIA? TIA (TRANSIENT ISCHEMIC ATTACK)

Dari kepala hingga ujung kaki, darah Anda memberikan oksigen ke setiap bagian tubuh Anda. Sel-sel Anda membutuhkannya untuk bertahan hidup. Jika aliran darah Anda terhalang di mana saja, itu bisa membawa masalah besar. Satu efek serius adalah masalah yang disebut serangan iskemik transien, atau TIA untuk jangka pendek.

Ketika Anda mengalami TIA, aliran darah ke bagian otak Anda terputus untuk waktu yang singkat. Ini juga disebut ministroke, tetapi jangan biarkan bagian “mini” menipu Anda. Sebuah TIA bisa menjadi tanda bahwa stroke besar sedang dalam perjalanan. Sekitar 1 dari 3 orang yang mengalami TIA terus mengalami stroke, seringkali dalam setahun.

TIA terjadi dalam jangka waktu pendek dan tidak akan menyebabkan kerusakan permanen, tetapi masih penting untuk memperlakukan mereka seperti keadaan darurat dan segera dirawat.

Apa Penyebab TIA?

TIA biasanya terjadi karena gumpalan darah tersangkut di arteri yang memasok darah ke otak. Tanpa aliran darah yang teratur, otak Anda kekurangan oksigen dan tidak bisa berfungsi seperti biasanya.

Itu sebabnya Anda mendapatkan gejala seperti kelemahan otot atau bicara cadel. Ini seperti memiliki saluran bahan bakar yang tersumbat di mobil Anda. Mesin Anda tidak dapat berjalan jika tidak mendapatkan gas.

Gumpalan terbentuk ketika Anda memiliki penumpukan zat berlemak dan berlemak yang disebut plak di arteri Anda. Mereka dapat terbentuk di mana saja di tubuh Anda dan mengapung sampai mereka terjebak di suatu tempat. Jika itu “suatu tempat” terjadi menjadi arteri yang masuk ke otak Anda, Anda dapat memiliki TIA.

Anda juga bisa mendapatkan TIA jika begitu banyak plak menumpuk di arteri yang sangat membatasi aliran darah ke otak, sama seperti gumpalan.

Bagaimana TIA Berbeda Dari Stroke?

TIA sangat mirip dengan stroke iskemik, yang juga disebabkan oleh pembekuan darah.

Perbedaan utamanya adalah bahwa TIA hanya berlangsung beberapa menit. Bekuan itu kemudian terdorong, seperti sumbatan sementara di pipa, atau bahan kimia di tubuh Anda dengan cepat memecahnya. Aliran darah normal kembali ke otak Anda sebelum masalah yang berlangsung lama. Gejala bisa bertahan hingga 24 jam, tetapi biasanya hilang dalam satu jam.

Itu berarti beberapa bagian dari otak Anda berjalan tanpa oksigen, dan semakin lama yang berlangsung, semakin banyak kerusakan yang terjadi. Sementara TIA datang, hilang, dan tidak meninggalkan gejala, stroke dapat memiliki efek jangka panjang dan dapat mengancam jiwa.

Siapa yang Paling Mungkin Memiliki TIA?

Hal yang sama yang meningkatkan peluang Anda untuk terkena stroke juga memengaruhi risiko TIA Anda, dan ada banyak masalah dalam tubuh anda.

Risiko yang tidak bisa Anda kendalikan. Beberapa hal yang tidak dapat Anda ubah, tetapi sangat membantu untuk menyadari mereka:

  • Usia. Peluang TIA atau stroke jauh lebih tinggi ketika Anda berusia di atas 55 tahun.
  • Sejarah keluarga. Jika salah satu kakek-nenek Anda, orang tua, atau saudara laki-laki atau perempuan mengalami stroke, Anda memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan TIA.
  • TIA sebelumnya. Setelah Anda memilikinya, Anda kemungkinan besar akan mendapatkan yang lain.
  • Jenis Kelamin. Perempuan memiliki risiko stroke dan TIA lebih besar dibandingkan laki-laki.
  • Kondisi kesehatan. Masalah medis lain yang Anda miliki juga dapat meningkatkan kemungkinan TIA, termasuk:
  • Kelebihan berat badan
  • Penyakit arteri karotis, di mana arteri utama dari jantung ke otak Anda menyempit atau tersumbat
  • Diabetes
  • Penyakit jantung, termasuk cacat jantung dan masalah irama seperti fibrilasi atrium (AFib)
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • Penyakit arteri perifer (PAD), di mana arteri di lengan atau kaki Anda diblokir
  • Penyakit sel sabit, kondisi genetik di mana sel-sel darah misshaped dapat terjepit di arteri dengan lebih mudah

Gaya hidup. Beberapa pilihan yang Anda buat setiap hari juga dapat memengaruhi peluang Anda memiliki TIA. Anda mungkin memiliki risiko lebih tinggi jika Anda:

  • Minum banyak alkohol
  • Berolahraga cukup
  • Makan terlalu banyak makanan tinggi kolesterol, lemak jenuh, dan lemak trans, dan tidak cukup buah, sayuran, dan serat
  • Asap
  • Gunakan obat-obatan seperti amfetamin, kokain, dan heroin

Risiko untuk wanita. Odds dari TIA mungkin lebih tinggi untuk wanita yang:

  • Sedang hamil, karena kehamilan dapat meningkatkan tekanan darah Anda dan membuat jantung Anda bekerja lebih keras
  • Minum pil KB, terutama jika Anda merokok atau memiliki tekanan darah tinggi
  • Gunakan terapi penggantian hormon (HRT) untuk mengobati gejala menopause
Kanker darah Leukimia

Faktor Penyebab dan Jenis Kanker Darah yang Paling Sering Terjadi

Kanker darah atau leukemia adalah kanker yang menyerang sel-sel yang membentuk sel darah dalam sumsum tulang. Pada kondisi normal, sel-sel darah putih akan berkembang secara teratur di saat tubuh membutuhkannya untuk memberantas infeksi yang muncul.

Namun lain halnya dengan pengidap kanker darah. Sumsum tulang akan memproduksi sel-sel darah putih yang abnormal, tidak dapat berfungsi dengan baik, dan secara berlebihan. Jumlahnya yang berlebihan akan mengakibatkan penumpukan dalam sumsum tulang sehingga sel-sel darah yang sehat akan berkurang.

Jenis-jenis Kanker Darah

Ada berbagai jenis kanker darah. Berdasarkan kecepatan perkembangannya, kanker ini dapat dikelompokkan menjadi akut dan kronis.

Kanker darah akut berkembang dengan cepat akibat penambahan jumlah sel darah putih yang abnormal yang pesat dan penyebarannya ke dalam aliran darah. Jenis ini harus ditangani dengan segera.

Sementara itu, kanker darah kronis berkembang secara perlahan-lahan dan dalam jangka panjang. Gejalanya cenderung tidak segera dirasakan sehingga baru terdiagnosis setelah bertahun-tahun. Sel-sel darah putih yang seharusnya sudah mati akan tetap hidup dan menumpuk dalam aliran darah, sumsum tulang, serta organ-organ lain yang terkait.

Kanker darah juga dapat dikategorikan menurut jenis sel darah putih yang diserang. Kanker darah yang menyerang sel-sel limfa dikenal dengan istilah leukemia limfotik dan yang menyerang sel-sel mieloid disebut leukemia mielogen.

Berdasarkan dua pengelompokan di atas, terdapat empat jenis kanker darah yang paling sering terjadi. Berikut ini penjelasan untuk masing-masing jenis.

Leukemia limfotik akut atau acute lymphocytic leukemia (ALL)

ALL dapat menghambat fungsi limfosit sehingga pengidapnya berpotensi mengalami infeksi yang serius. Kanker darah ini umumnya diidap oleh anak-anak, tapi juga mungkin menyerang dewasa.

Leukemia mielogen akut atau acute myelogenous leukemia (AML)

Ini adalah jenis kanker darah yang umumnya menyerang dewasa. Tetapi AML juga dapat diidap oleh anak-anak serta remaja. Kanker ini akan membentuk sel-sel mieloid yang tidak sempurna dan dapat menyumbat pembuluh darah.

Leukemia limfotik kronis atau chronic lymphocytic leukemia (CLL)

Jenis kanker darah ini hanya dialami oleh orang dewasa. CLL umumnya baru terdeteksi pada stadium lanjut karena pasien cenderung tidak merasakan gejala-gejalanya untuk waktu yang lama.

Leukemia mielogen kronis atau Chronic myelogenous leukemia (CML)

Jenis kanker darah ini umumnya diderita oleh dewasa. CML memiliki dua tahap. Pada tahap pertama, sel-sel abnormal akan berkembang secara perlahan-lahan. Lalu saat memasuki tahap kedua, jumlah sel-sel abnormal akan bertambah dengan pesat sehingga kondisi pasien akan menurun secara drastis.

Secara umum, kanker darah atau leukemia terjadi akibat produksi sel darah putih yang terlalu cepat sehingga banyak sel yang masih belum terbentuk secara sempurna dan akhirnya kekebalan tubuh penderitanya tidak berfungsi secara maksimal.

Gejala-gejala Kanker Darah

Gejala kanker darah sangat beragam. Tiap penderita biasanya mengalami indikasi yang berbeda-beda, tergantung kepada jenis kanker darah yang diidap.

Indikasi-indikasi kanker ini juga cenderung sulit dikenali karena cenderung mirip dengan kondisi lain, seperti flu. Karena itu, kita perlu mewaspadai gejala-gejala umum yang tidak kian membaik atau mereda, seperti:

  • Lemas atau kelelahan yang berkelanjutan.
  • Demam.
  • Menggigil.
  • Sakit Kepala.
  • Muntah-muntah.
  • Keringat berlebihan, terutama pada malam hari.
  • Nyeri pada tulang atau sendi.
  • Penurunan berat badan.
  • Pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa.
  • Muncul infeksi yang parah atau sering terjadi.
  • Mudah mengalami pendarahan (misalnya sering mimisan) atau memar.
  • Muncul bintik-bintik merah pada pada kulit.

Jika Anda atau anak Anda mengalami gejala-gejala di atas, segera hubungi dan periksakan diri ke dokter. Terutama untuk gejala yang sering kambuh atau tidak kunjung membaik.

Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Darah

Penyebab dasar kanker darah belum diketahui secara pasti. Tetapi terdapat sejumlah faktor yang diduga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk terkena kanker ini. Faktor-faktor pemicu kanker darah tersebut meliputi:

  • Faktor keturunan. Jika memiliki anggota keluarga yang mengidap kanker darah, risiko Anda untuk terkena kanker yang sama akan meningkat.
  • Kelainan genetik, misalnya sindrom down.
  • Pernah menjalani pengobatan kanker. Kemoterapi atau radioterapi tertentu diduga dapat memicu kanker darah.
  • Pengaruh kelainan darah yang diderita, misalnya myelodysplastic syndrome.
  • Pernah mengalami pajanan terhadap radiasi tingkat tinggi atau zat-zat kimia tertentu. Misalnya orang yang pernah terlibat dalam kecelakaan yang berhubungan dengan reaktor nuklir atau mengalami pajanan zat kimia seperti benzena.
  • Merokok. Rokok tidak hanya akan meningkatkan risiko kanker darah (terutama leukemia mielogen akut), tapi juga berbagai penyakit lain.

Diagnosis dan Pengobatan Kanker Darah

Pada tahap awal, dokter akan menanyakan gejala-gejala yang ada sebelum memeriksa kondisi fisik Anda. Jika menduga Anda mengidap kanker darah, misalnya karena adanya pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa, dokter akan menganjurkan pemeriksaan lebih mendetail yang meliputi tes darah serta biopsi sumsum tulang.

Tes darah akan menunjukkan kadar sel darah putih yang abnormal. Sementara biopsi sumsum tulang digunakan untuk memastikan keberadaan sel-sel kanker darah. Prosedur yang dilakukan dengan mengambil sampel sumsum tulang ini juga digunakan untuk mengetahui jenis kanker darah.

Setelah diagnosis kanker darah positif, dokter akan mendiskusikan langkah pengobatan yang tepat. Jenis penanganan yang akan Anda jalani tergantung kepada banyak faktor, antara lain usia dan kondisi kesehatan Anda serta jenis dan stadium kanker darah yang Anda idap. Berikut ini adalah metode pengobatan yang umumnya dianjurkan untuk menangani kanker darah.

  • Kemoterapi untuk membunuh sel-sel kanker.
  • Radioterapi untuk menghancurkan dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker.
  • Terapi terfokus untuk menyerang bagian-bagian rentan dalam sel-sel kanker.
  • Terapi biologis untuk membantu sistem kekebalan tubuh mengenali dan menyerang sel-sel kanker.
  • Transplantasi sel induk atau stem cell untuk penggantian sumsum tulang yang sudah rusak dengan yang sehat. Sel-sel induk yang digunakan bisa berasal dari tubuh Anda sendiri atau tubuh orang lain sebagai pendonor. Kemoterapi atau radioterapi biasanya akan dilakukan sebagai langkah persiapan sebelum menjalani prosedur transplantasi ini.

Badan Kesehatan Dunia (PBB) atau WHO menyatakan bahwa pencegahan merupakan strategi terbaik yang paling efektif untuk mengontrol penyakit kanker. Lebih jauh dipaparkan bahwa satu dari tiga kasus kanker sesungguhnya dapat dicegah sebelum kanker tersebut meluas dan memperparah kondisi pasien.

Skema Pencegahan Kanker ditujukan bagi Anda yang ingin melakukan pencegahan terhadap penyakit kanker. Pencegahan dapat dilakukan oleh siapa saja, baik memiliki keturunan kanker atau tidak.

Bagi anda penderita Kanker Darah, kami dari jamuheritage.com telah menyediakan Skema Pengobatan Kanker Darah lengkap dengan dosis-dosis yang dibutuhkan.

Copyrights © 2017 Jamu Heritage. All Rights Reserved.